Dua minggu lalu kita sekeluarga ke Garut untuk acara Family Day dari kantor saya. Tiba di Garut sudah jam 12.30 dan sesuai itenarary, sebelum check in di hotel, meeting point kita adalah di Rumah Makan Nasi Liwet Pak Asep Strawbery 3 untuk makan siang.

Ada cerita lucu yang sampai sekarang bikin ngikik sendiri kalau di ingat-ingat dan masih jadi pertanyaan : kok bisa yah ?

Ceritanya setelah cari tempat (saung) yang kapasitasnya mencukupi dan pesan makanan untuk temen-teman sekantor, saya pergi ke mushola yang ada di depan pintu masuk.

Bangunan musholanya besar, harusnya sih bisa disebut masjid. Mushola berada di lantai 2, yang lantai 1 digunakan untuk toilet dan tempat wudhu, yang peruntukannya terpisah antara laki-laki dan perempuan. Musholanya wuah kalau menurut saya, luas baik untuk jamaah laki maupun perempuan, rapi, sajadah dan mukena tersedia banyak dan bersih, dan ada cermin juga di belakang tempat sholat perempuan.

Kalau pergi ke luar kota dan makan di rumah makan yang baru pertama kali di datengin terus ada mushola yang gak di ada-adain atau seadanya saja, saya rasanya seneng banget.

Saat akan berwudhu, saya lihat orang-orang menaruh sandal di undakan depan pintu toilet dan tempat wudhu begitu saja, padahal disediakan juga tempat menaruh sandal atau sepatu di depan pintu masuk toilet dan wudhu. Nah saya orang yang nggak suka menaruh sandal/sepatu di sembarang tempat, karena biasanya akan jadi basah atau kotor karena di injak oleh sandal/sepatu orang lain, jadi saya letakkan sandal saya di tempat yang seharusnya, lalu saya masuk untuk wudhu.

Setelah sholat saya langsung buru-buru turun ke bawah, karena suami sudah menunggu untuk bergantian sholat dan saya gantian menjaga anak. 

Saat saya lihat tempat saya menaruh sandal kosong, saya terkejut. Nggak percaya kalau sandal saya nggak ada. Alamak, kejadian juga sandal saya di curi saat shalat, batin saya.

Masih dalam keadaan bingung, saya melihat sekitar, mencari-cari sandal, masih mikir positif mungkin dipindahin sama orang yang jagain toilet. Tapi dari tadi pas dateng toilet juga tidak ada yang jagain, penggunaan toilet tidak dikenakan bayaran juga maksudnya. Biasanya kan kalau bayar ada mbak atau mas yang stand by di depan toilet dengan meja kotak uangnya.

Aduhhh gimana ini, langsung kepikiran mana sandal belinya mahal, jadi nyesel banget pakai itu sandal hari ini, ditambah baru pakai benerapa kali dan sekarang sudah hilang diambil orang nyesek bener rasanya.

Sudah mau telpon pak suami buat nyusul ke mushola karena yah gak mungkin kan nyeker nyamperin dia di tempat saung tempat makan. Lumayan jauh jaraknya.

Tiba-tiba saya melihat sandal saya. Dipakai sama mbak-mbak yang baru keluar dari dalam toilet. 

Lega campur senang rasanya sandal gak jadi hilang.

Saya buru-buru nyamperin dong, buat ambil sandal saya, eh mbaknya yang ngelepas sandal malah nawarin sandal saya ke temannya buat dipakai masuk toilet. Saya jadi nahan langkah saya karena tambah bingung. 

Setelah mbaknya yang pertama pakai sandal saya mau naik ke lantai 2 dan mbak yang satunya mau pakai sandal saya, saya langsung negur. 

"Maaf mbak ini sandal saya" kata saya memberi tahu sambil nunjuk sandalnya

"Oh. Ini sandal mbaknya... lah saya kirain sandal mushola..." mbak-mbaknya nyengir

Saya senyum kecut "iya ini sandal saya, bukan sandal mushola mbak" 

"Maaf yah mbak, soalnya sandalnya ditaruh disini (sambil nunjuk tempat naruh sandal) jadi saya kira ini sandal mushola" 

Senyum kecut lagi terus saya buru-buru pergi ninggalin kedua mbak itu.

Omg! Hahahha... saya udah pengen ketawa ngakak aja, tapi juga miris dengernya. Birkenstock di kira sandal mushola, ya kali modelnya jepit, ini modelnya selop. Emang sih bahannya karet, empuk dan ringan banget kaya sandal jepit merk swalow, jadi yah bener mbaknya sandal birkenstock bisa jugalah yah dijadikan sandal mushola.

Terus lain kali jangan taruh sandal pada tempatnya, karena yang di taruh pada tempatnya adalah sandal yang bisa digunakan bersama.

Hahahahaha !



#fokuskesandal


#fokuskesandal
Hari ini terpaksa lembur, baru pulang dari kantor jam 8 malam, alhamdullilahnya semua kerjaan bener-bener beres hari ini. Tenang rasanya, dan merasa nggak buang waktu walau sudah pulang malam.
Kalau pulang malam yang buat malas itu karena masih nemuin kemacetan dijalan. Jadi ngebatin kok yah nggak kelar-kelar gitu macetnya, bikin rasa capeknya nambah 2 kali lipat atau mungkin 3 kali lipat, yah beginilah nasib punya kantor di jakarta pusat tapi rumah di tangerang. 
Diperjalanan pulang kantor, yang sering  langganan macet itu di sekitar jati baru dan kemanggisan. Namun malam ini jalanan menuju flyover jati baru nggak macet dong, lancar jaya, malah bisa ngebut. Fyi saja yah kecepatan ngebut saya bawa motor itu mentok di 60 km lebih dari itu saya nggak berani, apalagi di atas flyover malam hari itu angin yang berhembus lebih kencang, jadi kalau ngebut motor rasanya goyang dan badan seperti akan terbang. Hahaha. Lebay yah. Tapi ini bener loh. Gak percaya? Cobain deh sendiri.
Lagi siap-siap mau ngegas pas mau naik ke flyover tiba-tiba di depan saya melihat seorang ojek online melipir ke kiri dan menghampiri seorang ibu dan anak lelaki yang sedang jalan kaki beriringan mendaki flyover, Saya jadinya malah mengurangi kecepatan motor untuk mengetahuinya, agak kepo yah, hihihi. Tidak lama si ojek online itu membonceng mereka di motornya dan saya mengikuti mereka di belakang, di ujung jembatan yang menurun ojek online tersebut menurunkan penumpangnya si ibu dan anaknya dan sayup-sayup terdengar ucapan terima kasih dari si ibu kepada abang ojek online itu.
Indah banget liatnya.
"Semoga Allah membalas kebaikan yang dilakukan abang ojek" -aamiin-
Kebaikannya biasa aja yah cuma ngasih tumpangan buat si ibu sama anaknya, biar nggak usah bercapek-capek jalan di flyover, terutama pas daki naik. Namun menurut saya itu luar biasa banget, karena meringankan dan mengangkat beban. Coba bayangkan kalau pas daki naik flyover anak si ibu minta gendong karena capek ? Karena flyover jati baru itu lumayan panjang tambah berat kan beban si ibu.
Malam ini jadi belajar lagi untuk melakukan kebaikan kapan saja, dimana saja, dengan siapa saja. Kebaikan itu walau kecil, sederhana dan biasa saja pasti memberikan manfaat untuk orang yang menerima kebaikan itu bahkan untuk orang yang hanya melihat kejadian kebaikan itu, tidak menerimanya, tetap merasakan nikmat kebaikan itu dari pandangan mata.
dekorasi meja kerja
Piagam "Calon Mantu Of The Year 2016"
Piala Bergilir "Best Sold Out 2016"

makan siang sebelum acara Bridal Shower ala-ala
Bride To be "Eli Jamilah"
Ngerjain calon pengantin dengan pertanyaan-pertanyaan yang konyol
Bridal Shower ala-ala for Eli Jamilah

Apa jadinya kalau bridal shower di adain dikantor ? 

Seru dan heboh !

Jadi ada satu teman kantor yang ditunggu-tunggu banget pernikahannya dan akhirnya tahun lalu dia resmi di lamar sama pacarnya.

Nah kita nih yang udah nunggu-nungguin banget jadi pingin buat acara bridal shower buat lucu-lucuan aja sih sebenernya karena kita turut berbahagia jelang pesta pernikahannya.

Lalu akhirnya ngadain lah kita bridal shower dikantor. Bingung sih awalnya mau buat macam apa dan tema apa ?. Intinya sih pingin buat kejutan, sederhana tapi berkesan.

Jadi kreatif luar biasa deh idenya, ada plakat dan piagam yang kita pinjem dan untungnya di maklumin sama yang punya buat di pake. Buat tulisan dari kertas-kertas bekas dengan spidol-spidol warna warni, mendekor meja kerja dan ruang meeting buat ngerjain "bride to be". Kita tetap beli sih balon dekor, crown sama selempang tapi budgetnya minimalis banget karena kita belinya juga patungan kan.

Pas acara bener-bener heboh, seru dan kocak. Acara di adain di ruang meeting cuma sejam aja setelah jam makan siang, diluar rencana karena seharusnya pas jam istirahat tapi di jam itu "bride to be" masih meeting. Hahaha. Cowok-cowo kantor yang gak di ajak maksa masuk ruang meeting saking kepo-nya. Tapi bagian paling seru sebenernya pas game truth or truth (plesetan dari dare or truth) dengan pertanyaan : siapakah cowo kantor yang pernah lo taksir ? dan jawabannya bikin geger, saking gak nyangkanya ternyata ada dan diluar expetasi yang buat questioner. 

Ternyata bisa yah nggak pake mahal dan mewah untuk buat bridal shower yang penting temen-temen sekantor kompak buat ngadain acara ini.

Yang mau coba juga dikantornya, boleh banget ide ini di tiru. 

Kalau kamu pernah ngadain acara apa bareng temen dikantor yang paling berkesan ?