Birkenstock oh Birkenstock

Mei 19, 2017

Dua minggu lalu kita sekeluarga ke Garut untuk acara Family Day dari kantor saya. Tiba di Garut sudah jam 12.30 dan sesuai itenarary, sebelum check in di hotel, meeting point kita adalah di Rumah Makan Nasi Liwet Pak Asep Strawbery 3 untuk makan siang.

Ada cerita lucu yang sampai sekarang bikin ngikik sendiri kalau di ingat-ingat dan masih jadi pertanyaan : kok bisa yah ?

Ceritanya setelah cari tempat (saung) yang kapasitasnya mencukupi dan pesan makanan untuk temen-teman sekantor, saya pergi ke mushola yang ada di depan pintu masuk.

Bangunan musholanya besar, harusnya sih bisa disebut masjid. Mushola berada di lantai 2, yang lantai 1 digunakan untuk toilet dan tempat wudhu, yang peruntukannya terpisah antara laki-laki dan perempuan. Musholanya wuah kalau menurut saya, luas baik untuk jamaah laki maupun perempuan, rapi, sajadah dan mukena tersedia banyak dan bersih, dan ada cermin juga di belakang tempat sholat perempuan.

Kalau pergi ke luar kota dan makan di rumah makan yang baru pertama kali di datengin terus ada mushola yang gak di ada-adain atau seadanya saja, saya rasanya seneng banget.

Saat akan berwudhu, saya lihat orang-orang menaruh sandal di undakan depan pintu toilet dan tempat wudhu begitu saja, padahal disediakan juga tempat menaruh sandal atau sepatu di depan pintu masuk toilet dan wudhu. Nah saya orang yang nggak suka menaruh sandal/sepatu di sembarang tempat, karena biasanya akan jadi basah atau kotor karena di injak oleh sandal/sepatu orang lain, jadi saya letakkan sandal saya di tempat yang seharusnya, lalu saya masuk untuk wudhu.

Setelah sholat saya langsung buru-buru turun ke bawah, karena suami sudah menunggu untuk bergantian sholat dan saya gantian menjaga anak. 

Saat saya lihat tempat saya menaruh sandal kosong, saya terkejut. Nggak percaya kalau sandal saya nggak ada. Alamak, kejadian juga sandal saya di curi saat shalat, batin saya.

Masih dalam keadaan bingung, saya melihat sekitar, mencari-cari sandal, masih mikir positif mungkin dipindahin sama orang yang jagain toilet. Tapi dari tadi pas dateng toilet juga tidak ada yang jagain, penggunaan toilet tidak dikenakan bayaran juga maksudnya. Biasanya kan kalau bayar ada mbak atau mas yang stand by di depan toilet dengan meja kotak uangnya.

Aduhhh gimana ini, langsung kepikiran mana sandal belinya mahal, jadi nyesel banget pakai itu sandal hari ini, ditambah baru pakai benerapa kali dan sekarang sudah hilang diambil orang nyesek bener rasanya.

Sudah mau telpon pak suami buat nyusul ke mushola karena yah gak mungkin kan nyeker nyamperin dia di tempat saung tempat makan. Lumayan jauh jaraknya.

Tiba-tiba saya melihat sandal saya. Dipakai sama mbak-mbak yang baru keluar dari dalam toilet. 

Lega campur senang rasanya sandal gak jadi hilang.

Saya buru-buru nyamperin dong, buat ambil sandal saya, eh mbaknya yang ngelepas sandal malah nawarin sandal saya ke temannya buat dipakai masuk toilet. Saya jadi nahan langkah saya karena tambah bingung. 

Setelah mbaknya yang pertama pakai sandal saya mau naik ke lantai 2 dan mbak yang satunya mau pakai sandal saya, saya langsung negur. 

"Maaf mbak ini sandal saya" kata saya memberi tahu sambil nunjuk sandalnya

"Oh. Ini sandal mbaknya... lah saya kirain sandal mushola..." mbak-mbaknya nyengir

Saya senyum kecut "iya ini sandal saya, bukan sandal mushola mbak" 

"Maaf yah mbak, soalnya sandalnya ditaruh disini (sambil nunjuk tempat naruh sandal) jadi saya kira ini sandal mushola" 

Senyum kecut lagi terus saya buru-buru pergi ninggalin kedua mbak itu.

Omg! Hahahha... saya udah pengen ketawa ngakak aja, tapi juga miris dengernya. Birkenstock di kira sandal mushola, ya kali modelnya jepit, ini modelnya selop. Emang sih bahannya karet, empuk dan ringan banget kaya sandal jepit merk swalow, jadi yah bener mbaknya sandal birkenstock bisa jugalah yah dijadikan sandal mushola.

Terus lain kali jangan taruh sandal pada tempatnya, karena yang di taruh pada tempatnya adalah sandal yang bisa digunakan bersama.

Hahahahaha !



#fokuskesandal


#fokuskesandal

You Might Also Like

10 comments

  1. asri banget pemandanganya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, adem seger banget tempatnya, terima kasih sudah mampir

      Hapus
  2. Keren banget rumah stroberinya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa makan di dalam rumah strobery itu loh mbak, wajib mampir kesini kalo ke garut mbak

      Hapus
  3. Memangnya begitu ya mba? Kalau naruh sandal pda tempatnya malah di sangka sandal bersama.. ^^' trus narih nya dimana donk. Masukin plastik aja , trus masukin ke dalam tas

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah mbak, padahal sudah melakukan yang bener tapi ternyata malah jadi salah.
      terima kasih mbak sudah mampir.

      Hapus
  4. Wkwkwkwk barutau ada sandal musholla kayak gitu. Kira2 mbaknya biasa ke musholla mana ya? Btw biasanya sandal musholla ada tandain sih, kalau cat, spidol atau dikerok pake cutter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kebetulan lagi jalan2 ke garut mbak, oiya aq baru inget biasanya sandal masjid punya ciri khas sendiri yah, tapi entah kenapa yang make sandal saya juga gak kepikiran kesitu sama kaya saya. hehehe
      makasih udah mampir mbak

      Hapus
  5. Astaga, mbaknya belom kenal sama Birken kali ya... Emang musholla mana yah, yang nyediain sendalnya pakai Birken, hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin mbak, di garut itu mbak kejadiannya.. karena bahan sandal birkennya sih mbak yg karet2 gitu.. hahaha

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik