Kesibukan Yang Di Rindukan



Biasanya bulan desember ini menjadi bulan yang saya benci sekali, karena akhir tahun itu pekerjaan numpuk banget kaya cucian setelah mudik selama seminggu. Apalagi kesibukan sudah dimulai dari awal bulan, sepengalaman saya di tahun-tahun sebelumnya kepala pusing tuh sudah jadi keharusan di setiap harinya.

Pekerjaan rutin saya setiap awal bulan selama setahun adalah membuat reporting yang kemudian akan digunakan kembali oleh hampir ke semua bagian dikantor, kalau sesuai deadline harusnya sudah selesai semua ditanggal 10 setiap bulan. 

Khusus untuk bulan desember ini biasanya ada tambahan pekerjaan untuk menyelesaikan anggaran yang akan digunakan untuk tahun berikutnya setelah kita melakukan review atas anggaran yang telah terpakai di tahun ini sesuai tidak dengan target yang kita buat di tahun lalu.

Yang membuat saya harus menelan panadol hampir setiap hari karena nggak tahan sama pusingnya adalah karena kedua pekerjaan itu harus di kerjakan di waktu yang bersamaan dan selesai juga disaat yang bersamaan pula.

Padahal kalau menurut saya anggaran ini bisa dikerjakan seharian saja juga selesai kalau nggak ada drama revisinya, serius yang bikin lama adalah revisi per mata anggaran, adaaa aja yang menurut bos saya biayanya nggak sesuai.

Intinya anggaran ini baru dinyatakan selesai kalau nama filenya sudah ada tulisan revisi (biasa saya singkat rev) yang panjang banget, anggaran rev 1, anggaran final, anggaran final rev 1, anggaran final final rev 2 untuk upload, anggaran final final done rev 3 untuk kirim ke akunting, dst, dsb, dll.

Keselnya ketika laporan anggaran ini diminta oleh pihak yang berwenang dikantor terus saya lupa deh ini filenya yang mana yah kok banyak banget, yang paling akhir di update yang mana yah, padahal sudah disesuaikan judulnya dengan isi revisinya tapi kerap kali terjadi filenya ketuker.

Lelah hayati bang...


Namun tahun 2020 ini yang banyak diguyon oleh orang-orang sebagai tahun yang hanya punya 4 bulan saja yaitu bulan januari, bulan februari, bulan pandemi dan akhirnya kok tanpa terasa dan seperti tiba-tiba lihat kalender sudah bulan desember deh.

Untuk pertama kalinya selama saya kerja, saya menyambut bulan desember ini dengan penuh suka cita, sama halnya dengan mereka yang akan merayakan natal di tanggal 25 nanti. Merasa sangat bahagia karena dalam hitungan hari tahun 2020 ini akan kita tinggalkan bersama dengan kenangannya juga.

Ternyata work from home (wfh) yang sudah dilakoni selama hampir setahun ini membuat saya jadi kangen sekali dengan kesibukan dikantor, walaupun beberapa bulan terakhir juga sudah mulai work from office (wfo) lagi tapi ternyata rindu sama sibuk kerja dikantor belum kebayar juga.

Kebiasaan kerja dikantor berubah sejak pandemi, salah satunya tidak bisa lagi merasakan kerja bertemu dengan semua teman satu tim. Mengikuti peraturan pemerintah dan sesuai dengan protokol kesehatan hingga saat ini kantor masih menjalankan dengan membagi hari kerja untuk karyawan wfh dan wfo dengan presentase 50%.

Jadi bisa kerja lagi dikantor dengan kesibukan tinggi di akhir tahun ini malah bikin jadi semangat membuncah lebih dari biasanya yang sebelumnya nggak pernah dialami. Hingga saya menyadari dan berfikir oh ternyata begini yah rasanya orang sibuk kerja tapi bahagia karena masih bisa kerja, apalagi ditambah dengan situasi sekarang yang dimana-mana banyak perusahaan mengurangi pekerjanya.

Saya akhirnya merasakan walau sibuk tapi nggak underpressure.

Terus berfikirnya malah yang : yes banyak kerjaan kemudian merasa tertantang untuk bisa menyelesaikan semuanya dan penasaran banget kira-kira bakalan selesai sesuai deadline nggak yah dan seperti ada orang lain yang bicara pada diri sendiri "heh, bisa nggak lo menyelesaikan kedua kerjaan ini seperti sebelumnya ?"

..... dan tepat hari ini tanggal 10 Desember 2020, semua pekerjaan itu BISA selesai.

Selama 10 hari lalu nggak ada keluhan berarti sama sekali walaupun secara fisik dan pikiran saya lelah sekali, sempat sih merasakan pusing tapi nggak membuat saya jadi ketakutan besok akan tetap pusing karena setelah minum panadol dan istirahat lebih awal, esok harinya saya sudah segar dan bugar lagi.

Bahkan hari ini deadlinenya hingga hampir tengah malam masih harus revisi laporan dan dari tadi siang pun masih harus revisi juga anggaran dimana pas kebetulan jadwal kerjanya juga wfh dan biasanya saya lebih sulit untuk fokus bekerja karena sering ada gangguan dari kedua anak saya.

Bahkan ketika tiba-tiba bos saya menelpon, yang biasanya nggak pernah nelpon karena adanya urgensi soal kerjaan saya masih bisa santai mengangkat telponnya terus mengirimkan data-data yang dibutuhkan dan gak ingin marah karena sudah diluar jam kerja masih saja buka laptop dan membiarkan anak saya yang paling kecil menggangu karena merasa terabaikan.

Dititik ini merasakan sibuk tidak selalu berarti saya akan menjadi stress, biasanya saya sibuk begini begitu dengan banyak pekerjaan, sampai merasa waktu 24 jam itu kurang dalam sehari justru di tahun pandemi ini seperti dikasih waktu istirahat dan ternyata saya malah merindukan kesibukan yang biasanya saya keluhkan.

Akhirnya jadi punya reminder baru buat diri sendiri, kalau sibuk itu harus bersyukur dengan begitu kita akan menikmati pekerjaan yang membuat kita sibuk.

Kalau teman-teman gimana ada sibuk apa di akhir tahun 2020 ini ?, semoga kesibukannya nggak bikin stress yah, tapi kalau sibuknya ternyata adalah sebaliknya boleh loh sharing di kolom komentar.


By the way, Tulisan ini saya buat karena saya mengikuti grup #1minggu1cerita dimana setiap minggu akan ada tulisan yang saya posting sesuai dengan tema yang diberikan dan minggu kedua desember ini temanya adalah : SIBUK.

Entah kapan saya akan cerita lebih lengkap mengenai grup tulis menulis #1minggu1cerita ini, tunggu saja yah.


Komentar

  1. saya masih seperti biasa mbak, karena kebetulan tetap ngantor, hanya jam kerjanya yang di kurangi sejam :) tapi di rumah tambah sibuk karena harus nemenin anak belajar hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya mba win gak banyak berubah yah di kantor karena pandemi

      Hapus
  2. selama tahun 2020 khususnya setelah pandemi, aku jadi lebih sibuk berdagang untuk memenuhi kebutuhan keluarga ka.
    Kangen banget bisa event bareng sama teman2 Blogger juga, Tapi kondisi seperti ini mau gimana lagi. Semoga bisa cepat berlalu ya kondisi pandemi ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga laris manis dagangannya yah mba, sama aq juga kangen datang ke event

      Hapus
  3. banyak banget kegiatan kegiatan yang dirindukan ih, terutama kumpul kumpul bareng sama temen temen nih bener bener kangen banget huhuhu

    BalasHapus
  4. Semoga pandemi ini segera berakhir yaa, gak sabar juga meliput event hehe

    BalasHapus
  5. Walau sibuk tapi tetap bisa bikin cerita atau ngeblog sih keren lho mba. Saluttt hehe

    BalasHapus
  6. Bener mbak. Rasanya kangen juga ya buat duduk di kursi kantor. Vibenya beda sama di rumah :')

    BalasHapus
  7. Terimakasih ya maba udah cerita tentang pengalamannyaa.. kalo aku lagi menikmati nih kerjaan aku sebagai MUA, dan bulan Desember ini Alhamdulillah cukup padat, bersyukuuur

    BalasHapus
  8. saya juga rasanya cuman punya waktu 2 bulan atau 3 bulan saja mba, Maret pertengahan pulang dari Yogya, selesai sekolah, abis itu udah ga bisa kemana-mana lagi, just stay at home, tapi hikmahnya adalah saya bisa menghabiskan waktu banyak dengan orangtua saya, dan ketika beliau sakit saya ada disampingnya, alhamdulillah. hikmah lain di masa pandemi ini. bisa jadi tahun depan saya sudah sibuk dengan pekerjaan saya, yang mana pendidikan saya menuntut saya untuk berbagi dengan orang lain. memanfaatkan ilmu yang didapat belum lagi kalau lokasinya jauh. meski selama 9 bulan di rumah ini ada perasaan bosan, stress, dan campur aduk lainnya karena berasa mumet alias tidak bisa bersosial seperti biasa, semoga pandemi segera berakhir dna kita kembali hidup normal, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetep ada hal baik yah mba selama pandemi, waktu bersama keluarga memang jadi lebih berkualitas yah, aq pun merasakan demikian sm anak-anak jadi lebih banyak waktu

      Hapus
  9. Semoga pandemi lekas sirna dan kita bisa menjalani aktivitas kembali normal.
    Aku juga kangen ketemu temen-temen...heuheu~

    BalasHapus
  10. ingin pandemi ini segera berlalu agar bisa melakukan kegiatan dengan benar-benar normal ya mbak..

    BalasHapus
  11. Cooool banget mba maya, akhirnya deadline setelah di tanggal 10 Desember semua yaaa.

    Aku jadi kangen kesibukan kek gitu. Seneng karena ketika lg banyak yg harus diselesaikan, pikiran dan tubuh kita terpacu lebih kuat. Amazing nya, yg awalnya terasa berat ternyata kelar juga. Puas sekali ya rasanyaaa.

    Akhir bulan ini brti usah bisa leyeh2 ya mbaaak.. Siap menyambut tahun baru nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba ghina,, iya mba seneng deh ternyata yang aq takutkan tidak terjadi dan akhir tahun bisa lebih santai

      Hapus
  12. Kalau saya entah kenapa kantor wilayah minta laporan triwulan yang harusnya akhir Desember malah jadi awal Desember. So akhir bulan ini walau tetap masuk kantor tapi agak nyantai, hehehe. Mungkin karena udah kebiasa kali ya mbak. Saya sempat ambil seminggu cuti di rumah leyeh-leyeh eh malah kangen sibuk-sibuk di kantor. Sebenarnya sih kangen gajiannya juga wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak mba kalo begitu mah, aq gak ada ambil panjang dikantor mba karena udah keseringan wfh juga dirumah dan cuti pun gak bisa pergi kemana-mana jadi ya udah deh cuti banyak yang hangus, iya bener juga kekantor tuh kangen gajian sm ketemu temen2 aja

      Hapus
  13. Bener banget sih, setelah setahun saya WFH dan hanya sesekali ke kantor, di sana ada rasa kangen untuk kembali ke kantor seperti dulu. Merasakan kesibukan yang "menyebalkan"..

    Tapi, saya pikir, maksudnya mencoba melihat dari sisi positif, masa WFH ini memberikan saya pelajaran atau latihan. Beberapa tahun lagi saya akan memasuki usia pensiun (5-6 tahun lagi) dan saya bisa meahami secara langsung tekanan-tekanan yang sebelumnya tidak terbayangkan kalau bekerja di rumah.

    Banyak juga pelajaran yang didapat, seperti pola mengatur waktu, mencoba menyisihkan banyak distraksi agar bisa fokus, sekaligus mengatur interaksi dengan anggota keluarga yang lain.

    Terlepas dari malapetaka yang dihadirkan, pandemi ini memberikan banyak sekali pelajaran dan masukan yang rasanya akan berguna bagi kehidupan saya di masa datang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju sekali mas pandemi walau bencana tak terhindarkan yah untuk semua orang tetap ada hikmah dan hal baiknya lainnya yah

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik, semua komentar akan di moderasi terlebih dahulu oleh penulis.

Postingan populer dari blog ini

Kunjungan Ke Perpustakaan Nasional Bersama Anak

Pengalaman Trial Class di EF

Homypool, Rental Private Swimming Pool Untuk Keluarga