Dicari : Ojek Jemput Anak Sekolah

Maret 11, 2018

pinterest


Dulu sebelum akhirnya memutuskan memasukkan zaidan ke daycare, yang buat bingung dan kepikiran terus adalah : proses antar jemput zaidan di pagi hari dari rumah ke daycare dan sore hari saat pulang dari daycare ke rumah.

Di daycare zaidan, mulai masuk jam 8 pagi dan sudah harus di jemput maksimal jam 4.45 sore. Lewat dari jam tersebut orang tua dikenakan biaya tambahan per 15 menit  sebesar 30 ribu. Lumayan  bikin manyun kalau terlambat jemput, apalagi kalau terjadi beberapa kali dalam satu bulan.

Sementara itu, saya dan ayahnya sama-sama ngantor dan baru pulang kerja di jam 5 sore. Muter otaklah mencari cara bagaimana bisa menjemput zaidan dengan kondisi seperti itu, kondisi yang amat sangat tidak memungkinkan.

Karena sudah mepet waktu zaidan masuk ke daycare, akhirnya pakai ide nekat saja, saya pikir bisalah izin ke kantor untuk pulang kantor lebih awal yaitu jam 4 sore dan sebagai gantinya masuk kantor jam 7 pagi, lebih awal satu jam dari yang seharusnya.

Beruntungnya bos saya setuju dengan ide tersebut, dengan alasan karena bos saya pernah ngalamin hal serupa ketika menitipkan anaknya di daycare dulu dan selama ini produktivitas kerjaan saya memang lebih banyak di pagi hari, jadi ketika zaidan mulai masuk daycare saya pun memulai hari baru dikantor dengan masuk kantor paling pagi..... bareng ob, hahaha.

Dua bulan pertama berjalan lancar banget deh proses jemput-jemputan ini, saya nggak pernah telat, pokoknya saya bisa jemput zaidan di daycare tepat waktu, ditambah bos saya juga pengertian sekali kalau sudah jam 2 siang dia malah suka ingetin waktu pulang saya, jadi saya bisa ngejar waktu untuk segera menyelesaikan pekerjaan di hari itu.

Namun di bulan ketiga cobaan itu pun datang dan sungguhlah cobaan luar biasa. Terjadi perubahan dari musim panas ke musim hujan. Taulah yah musim hujan di Jakarta selain identik dengan banjir,  yah identik dengan terjadinya kemacetan disetiap ruas jalan ibukota. Pernah dengar ada yang bilang, "Hari jumat sore hujan di Jakarta dan lo dijalanan, kelar hidup lo"  

Begitulah yang terjadi pada kegiatan jemput menjemput ini setiap hari karena hujan. Yang biasanya kemacetan jalanan yang saya lalui baru di mulai sekitar 4.30 sore, namun hal tersebut malah terjadi lebih awal yaitu di jamnya saya pulang kantor, jalanan pun sudah mulai macet, yang paling nggak bisa di hindari kemacetannya di mulai dari tanah abang sampai dengan kemanggisan, lalu berlanjut di arjuna selatan dan baru berakhir setelah pintu tol kebon jeruk yang dari arah Tangerang.

Jadi selama peralihan musim itu entah kenapa hujan itu setiap hari terjadi di jam 2 siang hingga jam 4 sore, kalau terjadi di jam 2 siang saya sudah mulai harap-harap cemas agar segera berhenti hujannya satu jam kemudian, jadi kemacetan akan bisa terkurangi atau terhindari lah. Tapi kalau baru mulai hujan di jam 3 sore, duh saya sudah tidak tenang kerja ditambah dengan rasa malas luar biasa, karena sudah tahu akan macet di jalan dan saya pasti telat jemput karenanya.

Belum lagi tiap kali mengendarai motor saat hujan saya sudah was-was deh, pertama karena sudah tahu akan telat saya terpaksa bawa motor harus ngebut tapi harus tetap hati-hati, kedua macet karena hujan itu tidak selalu bisa diprediksi dengan tepat, kadang bisa macet banget sampai tidak bisa gerak tapi kadang juga macet tapi masih bisa jalan tapi pelan banget atau karena hujan jalanan jadi lancar banget, tapi yang terakhir ini jarang banget kejadian.

Bisa di duga lah yah, selama musim hujan itu bayaran bulanan daycare jadi 2 kali lipat, karena di tambah dengan biaya keterlambatan penjemputan setiap hari yang bervariasi dari seperempat jam, hingga satu jam yang kemudian telah terakumulasi selama sebulan.

Akhirnya kadang kalau sedang tidak bisa pulang jam 4 sore, saya minta tolong bokap untuk jemput dari kantornya, kadang juga minta tolong nyokap untuk jemput dengan ojek atau minta tolong adik saya yang kebetulan irt. Untuk minta tolong orang tua atau adik, biasanya kalau sudah jam 3 sore dan masih hujan deras saya langsung memutuskan untuk nggak jemput, buru-buru deh telpon minta bantuan salah satu dari mereka untuk jemput jadi nggak usah nunggu sampai jam 4 sore baru jemput.

Dibantu jemput sama salah satu dari mereka sebenarnya jadi nggak kena charge overtime, tapi nggak ada yang benar-benar bisa diandalkan. Kadang bokap banyak kerjaan di kantornya, sehingga tidak bisa pulang sore atau nyokap juga kadang ada keperluan di sore hari ditambah saya juga kasian kalau terus-terusan minta nyokap untuk jemput zaidan. Sementara adik saya pun kadang sibuk dengan anak-anaknya.

Lelah mikirin jemput-jemput ini dan kebetulan dibulan februari lalu bertepatan dengan perjalanan umroh saya selama 9 hari, saya pun memutuskan untuk mencari orang untuk jemput zaidan sore hari dari daycare.

Kok hanya jemput saja ? karena untuk antar bisa dilakukan ayah yang punya banyak waktu banget di pagi hari karena baru masuk kantor jam 9 pagi, atau saya sendiri yang antar, masih bisa banget walaupun jam masuk kantor saya jam 8 pagi. Cuma beda setengah atau sejam lebih cepat kalau saya yang antar zaidan ke daycare dibanding sama ayahnya. Makanya kita hanya butuh jasa untuk penjemputan.

Saya pun memilih ojek untuk menjemput zaidan dari daycare. Kok milih jemputnya dengan ojek ? Karena lebih hemat waktu, sore hari di daerah rumah saya lumayan macet, tapi kalau dengan motor masih bisa lewat jalan diluar jalur utama (jalan kampung) atau gang dan biaya juga lebih terjangkau dengan ojek selain itu tentau saja saya nggak ada nemu mobil yang mau jemput sore-sore cuma untuk satu anak lagi.

Dibantu nyokap mulailah saya nyari tahu abang ojek yang khusus antar jemput anak di sekitar rumah. Nyokap langsung dapat beberapa orang kandidat, rekomendasi dari para tetangga juga. Nggak susah ternyata nyari abang ojek, karena lingkungan rumah saya memang lebih banyak anak usia sekolah tk sampai sd. Tinggal milih deh abang ojek yang sesuai dengan budget yang saya punya. 

Ya ampun ternyata diluar budget semua.

Beneran mahal sekali ternyata untuk jasa antar jemput anak sekolah ini, padahal hanya jarak dekat yah sekitar 4 km, mereka pasang tarif antar jemputnya rata-rata 700 ribu pp untuk sebulan, kalau diluar dari itu jaraknya mungkin bisa lebih mahal lagi, dengan durasi jemput 5 kali (senin-jumat seperti anak sekolah) dalam seminggu. Berarti kalau saya mau ambil jasa penjemputan saja yah harus bayar setengahnya. omg! Karena memang sudah tidak ada pilihan lagi, saya sama nyokap milih deh satu orang yang bisa dinego juga untuk tarif penjemputannya.

Nah berikut beberapa pertimbangan saya sebelum memilih ojek untuk anak :

1. Tahu dan kenal dengan abang ojeknya, istilah lainnya kita sebagai orang tua bisa mempercayakan anak kita kepada ojek tersebut maka dari itu penting untuk tahu tidak hanya nomor hpnya saja tapi juga tempat tinggalnya dan orangnya seperti apa.

2. Sabar, pengertian dan mau repot, yang mau dijemput anak-anak masih balita, jadi abangnya harus ngerti dan sabar kalau kadang anaknya rewel walaupun zaidan sih tidak pernah rewel dimotor paling dia nyanyi-nyanyi terus. Namun saya itu orangnya well prepare saya sudah membiasakan zaidan harus pakai helm dan jaket ketika naik motor, jadi abang ojeknya harus seperti itu juga, tidak boleh tidak. Harus pakai jas hujan walaupun tidak hujan deras, terus kalau hujannya deras sekali saya minta abang ojeknya untuk berteduh dulu, khawatir zaidan juga tidak nyaman di motor karena hujan-hujanan.

3. Penjemputan dengan motor matic, yang ini lebih terkait untuk kenyamanan dan kemudahan penggunanan kursi rotan yang digunakan zaidan ketika di jemput dengan motor. Dengan umur zaidan yang baru 3.5 tahun, dia belum mengerti benar kalau di bonceng motor harus pegangan, makanya saya biasanya membawa zaidan dengan pakai kursi rotan yang di taruh di belakang stang motor. Tidak benar-benar aman sih, namun lebih aman daripada membonceng zaidan dibelakang sekalipun dengan di ikat dengan pembonceng.

4. Membawa motor tidak ngebut, terburu-buru atau salip-salip, ini wajib banget kita omongin sama abang ojek, karena untuk menghindari kecelakaan atau abangnya mencelakai orang lain ketika dijalan.

Sebulan sudah zaidan di jemput dengan abang ojek dan alhamdullilah lancar prosesnya, zaidan nggak pernah ngambek selama di jemput abang ojek, abang ojeknya juga selalu ontime jemput di sekolah, saya pun tenang di kantor. 

Ada ibu-ibu yang juga bingung sama transportasi antar jemput anak ke
sekolah ? cerita yuk di kolom komentar...

pinterest




loph,
Maya Rumi

You Might Also Like

15 comments

  1. ya ampuun, jam penjemputan daycarenya cepet banget yaaaa... alhamdulillah daycare raya bisa masuk jam 6.30 dan pulang jam 6, diatas jam 6 baru kena lembur perjam. Paling kl bulan puasa jam pulang jadi jam 5 diatas itu kena lembur... I feel you banget, paling ribet ngurusin jempat-jemput gini, derita ortu yg anaknya di daycare :) semoga abang gojek yg sekarang cocok & ngga ada masalah ya mayaaa.. kiss kiss

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak sandra, aq pingin cari daycare lagi tapi gak nemu juga

      Hapus
  2. Emang jd problem amat dah kl soal anter jemput ini kdng suka mepet ama waktu kerja. Deket rumah ada mbak2 anak kulihan jd ojek anter jemput anak sekolah, laris banget tuh anak sampe nhak sanggup nerima orderan krn udh penuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mbak riweh ternyata permasalah jemput anak sekolah nih, wuah mbak mahasiswinya kreatif yah, memanfaatkan kesempatan yang ada...

      Hapus
  3. Kakakku juga punya masalah yang sama.. mana anaknya 3 orang. Satu SD, satu TK, satu daycare. Akhirnya kami sodara-sodara yang gantian jemputnya mba. Disini diantarnya itu jam 8 pagi terus dijemputnya itu jam 3 sore. Pernah krn ada pelatihan luar kota nyewa ojek aja buat antar jemput, tp krn perminggu dapatnya cuma sekitar 150rb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aq juga seperti itu sebelumnya, jadi merepotkan banyak orang,, heuheu

      Hapus
  4. wah bisa jadi inspirasi juga nich untuk buka usaha ojek untuk jemput anak sekolah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mas, peluangnya besar kalo dilingkungan rumah banyak anak2 sekolah dan orangtuanya kerja

      Hapus
  5. Aku juga sekarang mikirin mba May jemputan si sulung kalau lulang sekolah tadinya mau hire juga tukang ojek tapi alhamdulilah disekolahnya nerima jemputan jadinmasalah anatar jemput beres 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah yah mbak kalo udah nemu antar jemput buat anak sekolah jadi tenang yah.. xixixi

      Hapus
  6. Dulu banget waktu anak2 TK langganan becak krn di kota kecil. Tapi waktu tukang becaknya nggak enak badan, dioperkan ke orang lain tanpa bilang aku & anakku main naik aja padahal nggak kenal. Besoknya langsung aku hentikan langganannya krn semacam itu nggak bisa aku tolerir. Sekarang sih di sekitarku banyak anak2 yg langganan ojek ibu2. Di sekolah anakku dulu jg ada antar jemput mobil yg sopirnya ibu2. Para ortu sepertinya lebih percaya dg driver ibu2 krn lbh bertanggung jawab.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harus ketat menjaga anak yah mbak, takutnya ada apa2 juga kalo kita langganan jemputan tuh... kl jemputan ibu2 lebih tahu dan mengerti yah mbak sebaiknya membawa anak saat dijalanan seperti apa, sayangnya jemputan ojek zaidan bapak2 krn gak ada yang ibu2... tfs mbak lusi

      Hapus
  7. Mayan juga yaa 700rb sebulan. Anakku sekarang pake jemputan tapi buat pulang sekolah aja, berangkatnya masih bisa abinya yang nganter.

    BalasHapus
  8. Bu tinggal di daerah mana? Saya jg sdg cari yg bisa jemput anak utk bbrp bln ke depan. Saat ini sy bawa anak tiap hari ke daycare punya kantor. Namun di thn depan anak sy sdh harus masuk tk, jd kudu dr skrg nyari2 sekolah yg pas utk anak. Sekalian nyari yg bisa utk jemput dia dr sekolahnya nanti. Mohon info ya bu di daerah mana ibu tinggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. bu, aq tinggal di jakarta barat, lengkapnya bisa chat ke dm instagram aq aja yah http://www.instagram.com/mayarumi

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik