Jadi, inilah untuk pertama kalinya zaidan libur panjang dari daycare. Libur natal sekaligus tahun baru, mulai dari 27 Desember 2017 sampai dengan 3 Januari 2018, liburnya sih kalau di hitung cuma 5 hari nggak ke daycare, namun dirumahnya itu udah mulai dari tanggal 23 Desember 2017, hari sabtu totalnya nggak ke daycare jadi 12 hari dan buat saya khawatir banget nanti di hari pertama ke daycare akan ada drama lagi karena kelamaan libur nggak yah ?

Sebenarnya sih daycare nggak benar-benar libur karena masih tetap ada yang datang tapi diberlakukan harga khusus liburan yang harga perharinya lumayan bikin saya nyesek dan itu belum termasuk dengan overtime juga. So, saya milih lebih baik cuti di akhir tahun 3 hari dan gantian di awal tahun ayahnya yang cuti dari kantor selama 2 hari.

Karena nggak ada plan liburan di akhir tahun jadi yah kita nggak kemana-mana sih, lagian selama liburan ini juga pak suami tetap ngantor. Akhirnya yah sama zaidan lebih banyak main dirumah dan saya senang banget karena saya bisa nyelesein baca novel di akhir tahun ini.

Btw, selama full dirumah sama zaidan saya jadi sadar banyak banget hal-hal baru yang terjadi sama Zaidan yang selama ini luput dari perhatian, terutama soal ceriwisnya dia dirumah yang karena kebiasaan selama di daycare sama miss-nya dan teman-temannya juga.

01. Lagu kedua yang zaidan bisa nyanyikan adalah burung kaka tua, setiap ada kesempatan dia selalu nyanyi lagu ini, saya sama ayahnya sampai bosan dengernya.
Z : Bunda nyanyi burung kakak yuks ?
B : *nggak jawab tapi ngelirik doang*
Z : Nggak ahhh...
B : *ngikik karena zaidan nanya sendiri, jawab sendiri*

02. Zaidan sudah bisa pee dan pup di toilet, lucunya tiap kali pup dia punya kebiasaan memberikan pengumuman ketika sedang saya bersihkan p*nt*tnya.
Z : hai teman-teman, aq habis eei di toilet, aq hebat...
B : *kelakuannya ini bikin saya selalu ngakak dengernya*

03. Zaidan banyak belajar lagu anak-anak di daycare salah satunya yang jadi favorit adalah lagu baby finger.
Z : bebi singai, bebi singai where ar yu
Uyaya.. diyaya.. how do do you
B : *lagu itu seharusnya adalah : baby finger, baby finger, where are you ?. Here i am, here i am, how do you do.

04. Zaidan lagi belajar membedakan warna, sudah bisa memisahkan warna namun masih sering salah untuk penyebutan, jadi sering main tebak-tebakan sama ayahnya pake kartu.
Z : ayah, ini warna apa ?
A : warna kuning
Z : kalau ini warna apa ?
A : warna hijau
Z : pinter ayah sambil ngasih jempol
A : *bengong muka cengok*
B : *ngakak*

05. Kegiatan yang paling zaidan nggak suka itu mandi, jadi lama banget kalau ngajakin dia mandi jadi saya nggak pakai bahasa mandi kalau ngajakin dia mandi.
B : mandi yuk zi ?
Z : nggakkkk... terus dia lari-lari, menghindar dari saya.
Z : zidan gak mandi bunda, Zidan main air aja, sambil nangis dan teriak
B : cuma basahin kepala sama badan aja, ok. *sambil bukain baju dan ngajakin masuk kamar mandi*

06. Zaidan merasa di sudah nggak bayi, jadi dia nggak suka kalau di bilang bayi
Z : bunda nih sama ayah sama dede bayi *ngasih lihat foto kita bertiga di kolam renang*
B : itu kan kamu waktu masih dede bayi
Z : nggak, aq nggak dede bayi, aq nggak mau bayi

07.Ada aktivitas yang kita lakukan berulang dalam sehari tapi zaidan belum mengerti hal tersebut.
A : zi, sholat di masjid yuk sama ayah
Z : tadi zaidan udah sama bunda 
B : kapan ?! *mikirin, kapan sholat dimasjid sama bunda*
Z : tadi sama kiya sama ante 
B : hahaha, tadi kan solat zuhur sekarang solat maghrib

Bener kalau ada yang bilang usia 3 tahun anak-anak itu paling gemesin, sekaligus cobaan banget untuk orang tua, karena zaidan sudah jadi benar-benar copy paste semua hal yang dia lihat dan dia tahu nggak cuma dari orang tua, tapi juga dari orang sekitarnya.

Dari situ saya jadi belajar lagi terutama untuk berkata-kata dengan baik, nggak kasar, untungnya sih saya juga emang nggak biasa ngomong dengan bahasa kebun binatang jadi lebih gampang ngusahain agar zaidan tidak terpengaruh untuk ikutan berbicara yang tidak seharusnya. Namun kadang saya sudah jaga-jaga eh tahunya dari lingkungan ada saja yang bikin saya nanya : "duh dia belajar dari siapa ngomong seperti itu?" dan kalau sudah seperti itu saya harus tetap tegas untuk hal-hal yang memang harus di disiplinkan.

... dan itu usahanya luar biasa banget deh, bener-bener ngasih cobaan, saya jadi mikir "nggak heran banyak orang tua, terutama bunda yang suka melakukan kekerasan ke anaknya, karena ternyata anak benar-benar jadi ujian"

So, buat para ayah penting banget untuk selalu mendukung istri dalam pengasuhan dan pendidikan anak, juga kalau bisa tuh peka untuk segera membantu agar istri tetap waras dalam perannya sebagai bunda.

Ok, random yah cerita #daycare101 zaidan kali ini, cukup sekian deh. Sampai ketemu di cerita tahun depan.


Setiap akhir tahun rasanya kok cepat sekali yah, kok sudah mau ganti tahun lagi yah... ? Terus flashback, ingat-ingat tahun ini ngapain aja, resolusi 2017 terealisasi apa nggak yah ? Namanya juga manusia boleh berencana, karena pada akhirnya sang sutradara hidup juga lebih tahu yang terbaik untuk kita, jadi pasti ada yang kita inginkan, kita harapkan, kita cita-citakan atau yang paling kita nggak inginkan, yang paling kita nggak harapkan, atau yang nggak pernah kita cita-citakan bisa terjadi atau terwujud di tahun ini. Apapun itu pada akhirnya alhamdullilah, puji syukur tahun 2017 terlewati.

... and finally one word for this year is C A P E K

Dari sekian banyak kata, kok kata yang terpilih malah itu. Yah gimana ngerasanya di akhir tahun ini seperti itu dan yang terpikir saat menulis ini yah itu.

Apa aja yang buat capek yah ? Diurut-urut sepertinya kerjaan deh, tahun ini tuh kerjaan seperti nggak ada habisnya, udah di kerjain nggak berkurang tapi malah bertambah, padahal tiap bulan sebagian besar sih pekerjaan ulangan dari bulan sebelumnya, tapi printilan yang menyertainya deh kayanya yang bikin punggung pada sakit tiap bulan.

Tepar banget deh tiap kali awal bulan, walau udah nggak pernah lagi lembur pulang malam kalau kerjaan numpuk di awal bulan karena udah buat antisipasinya, tapi efek sakit punggungnya masih tetap ada. Saya pikir sih, karena pressure-nya nggak ke angkat tiap kali ngerjain laporan-laporan. Usaha santai tapi tetap fokus ketika kerja masih belum maksimal.

Mudah-mudahan tahun depan bala bantuan akan datang, jadi bisa sharing kerjaan, nggak stuck di saya aja. Terus bisa ngerjain project atau program baru, its been 5 years with the same jobs, its time for new challange.

Terus yang bikin capek juga, setelah urusan kantor yah kehidupan rumah tanggalah yah... Alhamdullilah tahun ini, saya sama pak suami sudah mengarungi bahtera rumah tangga selama lebih dari 6 tahun, unbelievable !!!

Temen-temen saya selalu nanya ke saya, gimana bisa adem ayem sama suami nggak ada ribut-ribut. Lah itu mah yang terlihat diluarnya saja, aslinya kita juga penuh drama, but we are both having commitment not to share our marriage life for public consumsion, terutama not to update-update status di media social, ketika kita sedang ribut-ribut.

Tahun ini saya lebih banyak berfikir positif tiap kali lagi nggak sejalan sama pak suami, lebih milih untuk me time terus mikirin semuanya sendiri, nenangin diri dan ketika balik lagi ke suami like nothing happen to us. Setelah merasa cukup cooling down baru deh di omongin lagi dengan nada bicara biasa aja, nggak pake marah dan hasilnya yah lebih enak menyelesaikan masalah. Jadi tiap kali ada masalah saya keep dulu sendiri, tapi pak suami tahu saya marah, saya nunggu waktu dimana kemarahan nggak lagi ada di ubun-ubun.

Pakai nangis nggak may kalau lagi ribut sama pak suami ? Namanya aja perempuan aquarius yang katanya sensitive, seringnya sih nangis bombay, cuma buat ngeluarin emosi aja, biar nggak keluar dalam bentuk makian secara lisan maupun tulisan, yang takutnya nanti saya sesali jadi Kalau udah nangis biasanya ya udah emosi pun keluar bersama dengan air mata.

Mudah-mudahan tahun-tahun berikutnya cekcok rumah tangganya berkurang, karena kan maunya yah didunia ini sama pak suami satu ini saja, dan kalau kita dikasih umur sama dengan Nabi Muhammad SAW kan masih ada 30 tahun lagi (ketahuan deh betapa tuanya saya ) waktu yang panjang banget untuk terus menjaga dan menumbuhkan perasaan cinta yang sama setiap hari.

Terus masalah anak three-nager. Ya ampun yang ini rasanya nano-nano banget. Kadang sebel banget sama balita yang kadang rewelnya ampun-ampunan, tapi kadang love banget ketika dia ngomong terdengar manis dan lucu... pokoknya saya gemesz banget deh.

Enaknya adalah zaidan sekarang sudah bisa di ajak ngobrol ngalor ngidul, jadi kita bisa cerita dan dia nangepin yang kadang tanggepannya bikin saya meleleh dengernya.

"Zi, bunda hari ini capek deh kerja"
Terus dia ngulang kata-kata saya tadi dengan muka yang perhatian
"Bunda mau apan" dengan tangan yang udah terbuka 
*apan (pelukan)*

terus dia bilang "zidan sayang bunda" dan itu artinya dia nyium saya banyak banget.

Akh saya senang, capek hilang.

Nggak enaknya adalah ada masa-masa zaidan rewellll banget nget nget. 
Bundaaa
Bundaaa
Bundaaa

Manggil manggil bisa berkali-kali, padahal nggak ada apa-apa.

Kalau ngadepin rewelnya saya biasanya lebih banyak diem, cuma angguk-angguk atau saya tinggal baca buku aja, dia tau kalau saya udah baca buku artinya dia main sendiri.

Capeknya tahun ini juga karena nyokap sakit, lebih capek karena pikiran sih tepatnya. Namun Alhamdullilah, setelah usaha pengobatan selama hampir setengah tahun, tutup tahun ini mama udah lebih fit, mudah-mudahan makin sehat jadi bisa aktivitas lagi seperti tahun-tahun sebelumnya.

Terus apalagi yah tahun ini selain cerita capek itu, oiya tetap bersyukur banyak banget di kasih rejeki bahkan dari beberapa orang yang tak terduga tapi terutama sih ada hal yang paling saya cita-citakan bisa terwujud nanti inshaa allah di 2018. Tunggu ceritanya yah.

...dan terutama rejeki sehat sepanjang tahun ini, jadi walaupun capek dengan hal-hal tersebut saya bisa melaluinya.

Baiklah cukup rekap cerita di 2017-nya, mudah-mudahan tahun baru makin rajin ngeblognya...

Selamat datang tahun 2018.
tomorrow i will date with yesterdays you
Saya nonton film ini minggu lalu, sebenarnya ini film yang sepertinya sengaja di sodorin ke saya sama pak suami biar nonton, karena minggu lalu dia jalan-jalan dengan teman-temannya, ceritanya mengalihkan perhatian biar saya nggak marah karena nggak di ajak ikut serta.

Awal nonton film dari negri sakura ini saya pikir film bergenre horor, karena ceweknya cantik banget. Apa hubungan cewe cantik dengan film horor ? nggak ada sih sebenarnya, ini sih hanya pikiran saya aja, kalau film dari luar tuh yang jadi hantu cantik-cantik gitu. Jadi agak ragu buat lanjutin nonton, untung nontonnya pagi hari, masih punya nyali buat terus lanjutin kalaupun film hantu. hehehe.

tomorrow i will date with yesterdays you

tomorrow i will date with yesterdays you

Ternyata saya terhanyut sama ceritanya, tersebutlah Takatoshi Minamiyama seorang mahasiswa yang kuliah di jurusan art di suatu pagi melihat seorang perempuan cantik di gerbong kereta dan langsung jatuh cinta pada pandangan pertama dengan Emi Fukuju. Nggak mau menyesal di kemudian hari, ia langsung ambil kesempatan mengejar untuk kenalan dan menyatakan perasaannya (gila banget yah ?!).

Untungnya diterima kenalannya, tapi mereka belum resmi pacaran, jadi selanjutnya adalah cerita tentang kencan mereka. Di bagian ini saya ngikik-ngikik sendiri nontonnya, lucu banget kalau kata saya sih. Diceritakan Takatoshi baru pertama kali kencan dengan perempuan jadi ia meminta saran dari teman kuliahnya yang bernama Ueyama, darinya pula di kasih tahu biar kencannya berhasil harus survey dulu tempatnya mau kemana, terus makan apa dan akan berakhir dimana kencan itu, jadi demi keberhasilan kencan tersebut Takatoshi mengikuti saran tersebut dan sukses mengajak Emi untuk kencan yang berikutnya dan berikutnya dan berikutnya...

Setelah di awal film yang nonton di buat terlena, tibalah di titik dimana kita akan dibuat tambah penasaran Hingga akhirnya di suatu kencan Takatoshi menemukan buku milik Emi yang tertinggal di kost-nya dari situlah masalah baru terkuak. Emi kemudian menjelaskan bila mereka berdua sebenarnya sudah pernah bertemu ketika Takatoshi berusia 5 tahun, namun saat itu usia Emi sudah 35 tahun.





Jadi sebenarnya Takatoshi dan Emi hidup di dunia yang berbeda, dimana masa lalu Takatoshi adalah masa  depan Emi dan sebaliknya. Itulah yang menyebabkan Emi selalu mengetahui apa yang akan di lakukan Takatoshi kemudian tanpa ia memberi tahu, seperti gambar Takatoshi yang di pasang di kelas, masakan rumah yang di tambahkan coklat... karena di buku tersebutlah Emi mencatat semua yang akan terjadi di kemudian hari antara dirinya dan Takatoshi. Terutama ketika akhirnya mereka berdua bertemu kembali dan berpacaran di usia 20 tahun.

Namun mereka hanya bisa bertemu 5 tahun sekali dan hanya  satu bulan, di beberapa adegan Emi terlihat mudah terharu, sering menangis tanpa sebab yang jelas dan ia beralasan bila itu adalah karena ia sangat sensitive namun ternyata itu sebenarnya karena Emi merasa sangat sedih. Emi sedih karena ia sudah mengetahui akhir dari hubungannya dengan Takatoshi.



Disinilah saya berderai air mata, pokoknya sedih banget deh di bagian ini. Karena awalnya Takatoshi  tidak mengerti dan seperti merasa yang dia dan emi lakukan seperti sudah di setting jadi dia nggak mau seperti itu, padahal itu sebenarnya memang sudah takdir juga.

Film ini agak mengingatkan saya sama film "The Curious Case Of Benjamin Button" namun disini Emi yang berasal dari dunia yang berbeda mengalami kemunduran kehidupan di dunia Takatoshi, bukan karena penyakit.

Over all sih saya suka dan nonton beberapa kali tapi nggak sampai selesai, cuma suka ngeliatin pemainnya yang memanjakan mata, karena awalnya film ini berjalan cepat, nggak ngebosenin, namun hanya di satu jam pertama saja, karena sisanya lebih banyak flashback yang berulang-ulang.

Happy long weekend!


Genre : Drama Romance
Actor : Sota Fukushi, Nana Komatsu
Sutradara : Takahiro Miki
Based on Novel : Takafumi Nanatsuki
Screenplay : Tomoko Yoshida
Release Date : 17 Desember 2016 (Jepang)
Original Title : Boku Wa Asu, Kinau No Kimi To Deto Suru
Alternative Title : My Tommorow, Your Yesterday
Rating IMDB : 7.7 
Durasi : 1 jam 51 menit




loph,
Maya Rumi



Bulan Desember ini saya rempong banget sama urusan kantor akhir dan awal tahun memang banyak yang harus dikerjakan dan kebetulan ada urusan lain juga diluar kantor yang mendadak saya lagi urus-urus juga, dan akhirnya terjadilah itu lupa bayar tagihan kartu kredit.

Saya heran kok tumben sekali di awal bulan dari tanggal 1 desember 2017 dapat sms reminder, mana sms-nya itu dari nomor operator yang berbeda setiap harinya, isi smsnya sih sama agar saya segera melakukan pembayaran tagihan kartu kredit dan karena selama ini selalu bayar sebelum jatuh tempo, jadi saya abaikanlah itu sms.

Nah seminggu lalu selalu ada telpon dari salah satu operator tapi nomornya tidak pernah sama, hanya mirip saja angkanya, nelponnya di jam yang sama di waktu pagi dan sore hari, saya nggak pernah angkat karena di waktu tersebut selalu saat saya sedang di jalan, entah itu pergi kekantor ataupun pulang kantor.

Lama-lama karena penasaran akhirnya saya telpon balik dong, nyoba beberapa kali telpon tapi selalu tulalit. Ya udah saya lupakan. Hingga akhirnya kemarin terangkatlah telpon tersebut di sore hari yang ternyata dari penagih pembayaran kartu kredit yang kemudian bikin kesel.

Nih dia percakapan singkatnya, kira-kira lah yah...

X : Halo dengan ibu maya ?
Y : Iya 
X : Ibu maya mohon dibayar tagihan kartu kreditnya yah, sudah lewat dari jatuh tempo, kalau nggak bisa bayar, bayar minimum payment saja bu, 100 ribu.
"Saya batin, gimana mau bayar tagihan, lah billingnya bulan ini aja belum terima"
Y : Saya nggak mau bayar
"Jawab saya singkat. Lalu dia mengulang lagi kata-katanya yang tadi, saya diam saja cuma dengerin cerocosannya"
X : halo halo bu maya ?!
"barulah saya jawab dengan males dan bingung juga"
Y : tagihan bulan apa mbak ? saya bulan ini belum ada dapat lagi tagihan baru.
X : telpon call centre aja bu, saya nggak ngurusin yang itu"
"terus dia tutup telponnya"

Saya bengong ! terus diketawain sama temen kantor yang duduk di sebelah saya. Nah karena telpon tersebut akhirnya saya ngecek mutasi rekening bank saya, ternyata saya nggak nemuin pembayaran kartu kredit di akhir bulan lalu. Lalu ngecek tagihan dan mendapati tanggal jatuh tempo pembayaran kartu kredit saya adalah tanggal 4 desember 2017. Pantaslah dari awal bulan sudah ada reminder pembayaran kartu kredit.

Nelponlah saya ke call centre, karena seingat saya biasanya billing tagihan akan dikirim tanggal 18 di hari kerja, kalau hari libur di tanggal tersebut biasanya maju atau mundur 1 atau 2 hari setiap bulan. Petugas call centre menyarankan saya untuk segera membayar tagihan agar tidak terkena bunga harian keterlambatan pembayaran. Omg! Ini saya baru tahu loh, ada bunga harian keterlambatan pembayaran dan sekarang saya sudah telat bayar hampir 2 minggu. 

Kalau ada yang urgent gini, adaaa aja masalahnya, kali ini mobile banking bca saya nggak bisa dipakai, sementara atm bank yang ada disebelah kantor saya nggak ada yang bca, yang ada malah mandiri dan saya nggak punya tabungan disana. Akhirnya saya minta bayarkanlah sama teman yang punya debit mandiri. Setelah selesai pembayaran lega rasanya, hutang sudah terbayar lunas.

Ternyata saya salah besar, pembayaran kartu kredit saya tidak langsung terproses karena pembayaran dilakukan antar bank sehingga butuh waktu 3 - 4 hari kerja. Sorenya saya di telpon lagi sama penagih kartu kredit. Kemudian berujung saya nelpon lagi ke call centre untuk informasi pembayaran kartu kredit saya.

Masih belum selesai juga ternyata, besoknya tanggal 18 desember tagihan kartu kredit baru datang lagi dan jreng jreng tagihannya sudah berbunga karena keterlambatan pembayaran bulan lalu ditambah dengan tagihan bulan ini. Saya bingung dong, saya sudah bayar tagihan bulan lalu, tapi ditagihan masih belum terproses jadinya kan hutang kartu kredit dobel dobel, tahu begitu kan mending saya bayar nunggu tagihan ini, daripada saya bayar duluan yang tagihan bulan lalunya.

Akhirnya nelpon lagilah saya ke call centre untuk nyari pencerahan, dan tercerahkan sekali karena mbaknya menyarankan untuk hanya membayar sub total tagihan bulan ini saja, karena grand totalnya ditambah dengan bulan lalu dan sudah saya bayarkan sebagian.

Di informasikan pula sama mbaknya, yang ini saya baru tahu juga kalau pembayaran kartu kredit yang berbeda bank lebih baik bayarnya pilih menu transfer jangan menu pembayaran kartu kredit, selain prosesnya lebih cepat juga sehingga bebannya adalah biaya transfer antar bank sekitar 7 ribu rupiah dan tidak tercetak di billing yang selama ini saya kena biaya 10 ribu. Terus kalau transfer untuk pembayaran kartu kredit itu, nomor kartu kredit kitalah yang menjadi nomor rekening pembayaran transfer.

Haduh, nggak lagi-lagi deh lupa bayar kartu kredit. Rempong urusannya terus betein juga collectornya. Saya yang baru telat sebulan dan pertama kali terjadi aja mereka juteknya sudah sedemikian. Ampun deh. Beda sekali dengan ketika mereka nawarin pembuatan kartu kredit, atau nawarin pinjaman tunai, apalagi nawarin asuransi kesehatan, selain sopan kata-katanya, semanis gula rayuannya.

Sebenarnya sih memang lebih baik lagi kalau nggak pake kartu kredit, jadi nggak memperbesar hutang karena pengeluaran tak terduga, tapi saya masih tergiur sama diskon 10 % kalau belanja groceriesnya. Hahaha. 

Ada yang punya pengalaman serupa soal kartu kredit, atau ada yang lainnya, sharing juga dong.




loph,
Maya Rumi