Ada Loker Gak ?

Oktober 06, 2017



Entah berapa banyak teman yang sudah lama nggak kontak tiba-tiba chat saya di WA, kebanyakan sih teman kuliah atau teman-teman dari kantor lama, ada yang sudah kerja terus lagi nyari peruntungan kantor baru ada juga yang emang lagi nganggur dan butuh kerja dan tahun ini adalah gong-nya, saking seringnya ditanyain loker dikantor, mungkin mereka berharap dikantor saya akan bisa mengakhiri masa penggangguran mereka atau menemukan suasana baru yang lebih menantang. 

Awalnya sih basa-basi menanyakan kabar, kalau yang tahu saya sudah punya anak pasti akan menambahi basa-basinya untuk nanyain zaidan. Namun ada juga yang langsung to the point.

"Ada loker gak di kantor lo ?"

Duh, rasanya kok saya malas banget jawabnya. Malas juga buat melanjutkan chating yang sesungguhnya adalah pencarian lowongan pekerjaan ini. Otak saya langsung mikir berandai-andai gitu, kalau nggak nyari loker apa masih akan say hello ?! Abis nggak enak banget rasanya kalau kontak teman lama karena "ada udang di balik batu" 

Bukan nggak mau bantu teman yah untuk lebih lanjut menginformasikan mengenai ada atau tidaknya lowongan kerja di kantor. Saya tetap bantu informasi kok "cek di website bla...bla...bla... Kalau ada loker ada infonya kok"

Udah gitu doang. Tega banget nggak sih ? 

Hahaha

Jujur yah hrd yang recruit dikantor saya hampir tiap tahun ganti orang dan saya tidak pernah ada urusan kerja sama hrd sampai harus kirim email, makanya saya tidak tahu nama emailnya, karena kebetulan kantor saya punya aplikasi sendiri untuk komunikasi internal semacam email jadi memang email resmi dari itu hanya untuk komunikasi dengan orang luar. Makanya saya cuma bisa informasi seperti itu.

Jadi pertanyaan itu sepertinya jadi bikin saya bingung sendiri untuk menjawab atau menyikapinya. 

Kenapa ? 

Ada beberapa kemungkinan sih Sebenarnya kenapa saya agak malas untuk ngebahas lowongan kerja dikantor.

Yang pertama, saya sendiri nggak tahu sama sekali kalau kantor saya ada buka lowongan kerja apa nggak, karena saya bukan dibagian hrd sehingga nggak tahu kebutuhan masing-masing departemen yang berbeda, bahkan kadang untuk departemen saya sendiri pun saya nggak ngeh, tahu-tahu sudah ada saja orang yang datang untuk interview dengan bos saya dikantor.

Terus yah dikantor saya tuh orang-orangnya nggak ada yang saling bertukar informasi kalau ada loker di departemennya, nggak tabu ngomongin sih, tapi juga nggak kebiasaan aja orang-orangnya untuk melakukan itu.

Yang kedua, saya orang yang nggak berani merekomendasikan orang lain untuk kerja di tempat saya karena saya pikir ketika seseorang membawa masuk orang lain ke dalam kantornya berarti ada tanggung jawab tambahan bilamana orang tersebut ada melakukan kesalahan. Nah saya termasuk orang yang nggak siap untuk itu. Kenapa saya sampai mikir begitu ? Karena ada teman saya dikantor yang mengalami hal tersebut.

Apalagi kalau ternyata temen yang minta loker itu bukan buat dia, tapi buat orang lain lagi yang saya tidak kenal, memang belum tentu juga orang itu melakukan kesalahan, namun bisa juga kan ternyata orang itu attitude-nya tidak baik, kemudian jadi pembicaraan seluruh kantor. Makanya saya sih lebih memilih aman untuk tidak umbar-umbar loker dikantor sendiri.

Yang ketiga, saya nggak suka php ke orang lain. Misal nih yah, saya bilang "nggak tahu ada loker apa nggak, tapi coba kirimin  cv kesini, siapa tahu dipanggil interview". Nah ini namanya saya ngasih harapan palsu kan ?

Kalau ada panggilan interview, kalau nggak ada, sementara orang ini berharap banget. Saya jadi mengecewakan orang tersebut kan.

Yang terakhir, saya nggak terlalu suka dengan mereka yang mencari kerja dengan mengandalkan koneksi orang dalam. Emang sih dia tetap ada usaha dengan menghubungi orang-orang yang sudah kerja. Namun beneran deh beda rasanya ketika kita berhasil kerja di sebuah kantor bagus karena hasil mencari dan berusaha sendiri dengan hasil karena beruntung punya koneksi.

Menurut saya orang yang berhasil kerja karena menemukan sendiri kantornya akan lebih menghargai usahanya, setidaknya dia akan lebih mikir buat nggak resign sembarangan karena dia sudah tahu susahnya nyari pekerjaan tapi kalau kerja karena dapat koneksi kan nggak effort banget usahanya sepertinya akan lebih mudah nyerah pas tahu kerjaan nggak sesuai keinginannya.



Yah itulah alasan-alasan saya yang sekarang lagi merasa bosan banget dijadikan tempat buat nyari pekerjaan, mudah-mudahan yang baca nggak ada yang tersinggung yah. 

Nggak bermaksud apa-apa cuma memberikan gambaran saja, kalau kadang yah pertanyaan sepele "ada loker gak ?" Itu bisa jadi dilema juga buat yang kerja.

Setelah nulis ini, saya jadi penasaran sama alasan mereka yang nyari kerja lewat saya ? Kenapa saya yah ? 



loph,

Maya Rumi

You Might Also Like

45 comments

  1. Mungkin biar gampang aja mbak kl ditanya kabarnya gimana. Kadang penasaran sama progres nya hhahhaha

    BalasHapus
  2. Betul sekali, Mbak. Pernah ada yang cerita sama aku. Jadi dia kerja di sebuah perusahaan, terus sodaranya datang, minta diajak juga. Temanku bawa sodaranya itu dan otomatis diterima kerja. Lha kok ndilalah, sodaranya nggak kerasan, terus resign. Temanku bilang, malu dan ogah lagi bawa orang buat kerja kalau hasilnya tuh orang jadi menye2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo sodara lebih dilema lagi tuh mbak, gak di kasih katanya gak nolong sodara, di kasih eh taunya kita di bikin malu dan kapok buat bawa orang..

      Hapus
  3. Hahahaha, jleb banget ini yang mbak Maya bahas. Soalnya bener semua, HRD lagi buka recruitment, belum tentu internal tahu ya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, hrd juga kayanya gak mo repot yg bc gitu mbak kl ada loker.. yah cek aja website loker gitu deh biasanya

      Hapus
  4. Mungkin bukan 'kenapa harus cari kerja lewat saya?' Mungkin teman mba nyari nyari kemana mana juga, bukan cuma mba aja, siapa tau ada yang nyangkut salah satu. Biasa itu, jangan diambil hati mba, cemungudh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak pasti seperti itu, tapi kenapa saya masuk list juga gitu loh maksudnya,, gak diambil hati kok mbak,, ambil dagingnya aja lebih enak,, hihihi tq mbak asti cemungudh-nyaaa

      Hapus
  5. Wihihihi, sama banget, suka bingung kalau ada yang tanya ada lowongan nggak di kantor saya. Saya juga nggak pernah tahu soal lowongan ini, jadi ya palingan saya jawab singkat aja, "Wah, nggak tahu yaaa" sambil nyengir kuda aja. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, habis itu berharap semoga orangnya gak nanya lagi yah mbak..

      Hapus
  6. Balasan
    1. hahaha.. mami ubi malah ngeledek nih, mami ubi mah gak perlu loker harusnya membuka loker...

      Hapus
  7. wkwkwwkk mb maya aku sbg hrd emang jarang malah ga samsek woro2 klo lg ada loker ke internal dan plg ga enak yes aku mah sering mba org yg sksd ga kenal tau2 nanya loker lalu kirim email kadang emg berat mau rekomendasiin org tuh takut mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bner kan yah mbak herva, hrd tuh gak pernah ada info loker ke staff lainnya dikantor,, mbak herva aja yg org hrd msh takut rekomendasi org, apalgi aq nih, bukan hrd.. hheheheh

      Hapus
  8. Belum lagi ntar maksudnya bantu ngasih info malah ditanya2 lagi gimana kabar surat lamarannya padahal lain departemen heheee....

    BalasHapus
  9. iya mbak lusi, malah jadi makin serba salah, nggak di kabarin takut di bilang nolongnya nanggung, padahal kita emang nggak tau prosesnya juga

    BalasHapus
  10. hahahaha dilema, mau bilang gak ada takut dianggap gak mau bantu ya kak..

    BalasHapus
  11. aku punya pengalaman tuh mba, temenku minta kerjaan di kantorku, trus aku kasih kan ya, prosesnya pun dibantu, ketika udah diterima eh malah bikin masalah. ku jadi malu kan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan, aq gak ingin ada sampe nemuin kejadian seperti itu

      Hapus
  12. Mbak btw itu fotonya didaerah Cipete bukan sih? Aku juga suka males di wa atau dm ig nanyain loker, kok aku semacam Jobstreet sih. Hahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ka chichie ini di cipete, lof...
      nah iya bener lama2 kebanyakan yang nanya2 loke kita bisa jadi jobstreet

      Hapus
  13. Aku juga pernah punya pengalaman kayak gitu mbak, jangan kan sama teman, sadara sendiri juga suka begitu. Bahkan suka tanya di tempat suami mu ada lowongan ga? Agak bingung juga sih yah jawabnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ditanyakan sama orang yang masih dekat sih hubungannya aq masih bisa jawabnya tp kalau yang udah hilang bertahun2 tiba2 wa gitu loh mbak dewi bingung jawabnya,,, ;)

      Hapus
  14. Lah bukannya ini satu bentuk komunikasi basa basi lho xixixi...artinya ya nanggepinnya santai aja mba e. Akan jadi pas juga kalau yang tanya punya background yang sama. Tapi itulah ada orang santai andai yang terbebani dengan pertanyan tapi semoga udah lega ya dengan di tulis xixixi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai lama-lama ngebeban juga yah sepertinya, hihihi

      Hapus
  15. yah namanua juga usaha kak... cari kerja susah kalik makanya nyari2 info ke temen2. Kalo emang ada ya jawab aja ada. kalo gak ada ya jawab ga ada. Apa adanya aja. Bantu sebisanya, karena siapa tau suatu saat nanti kita ada di posisi seperti mereka, butuh bantuan. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya diusahakan bantu kalau tahu, tapi seringnya nggak tahu, hahaha

      Hapus
  16. banyak loh teman kuliah ku yang nyari kontak cuma buat minta kerjaan bukan naya loker malah, minta dicariin. padahal sebelumnya, nanya kabar juga gak pernah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak cici, ini lebih-lebih lagi yah kok yang mo kerja siapa yang repot nyariin siapa ;)

      Hapus
  17. Sepertinya berharap Mba punya info lebih lengkap atau info yang ga dishare di website.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin juga yah mbak mikirnya begitu, padahal kalau bukan orang hrd untuk reqruitment manalah tahu info-info terlengkap untuk loker, apalagi yang gak di share di web ;)

      Hapus
  18. loker mah banyak, yang jadi masalah situ mau gak kerja dengan gaji segini dan jam kerja rada gelo??
    lalu mereka pun menghilang ditelan waktu.
    hahahaha

    BalasHapus
  19. mbak, ada lowongan gak? *kaboooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak honnie, ketemu aq cegat yah 😏😜

      Hapus
  20. Kak Maya, sama banget dengan aku. Aku juga paling anti kalau ada yang nanyain loker dan terus harus rekomendasiin karena akan jadi beban buat aku nantinya kalau si pelamar ini diterima terus ada masalah. Kebetulan kasus ini baru aja terjadi di kantor aku. Ada guru yang merekomendasikan temannya dan ternyata si temannya ini bermasalah, akhirnya si guru yang rekomendasiin jadi kebawa-bawa deh meskipun bukan salah dia sepenuhnya.

    Bener banget, mending usaha cari kerjaan sendiri dengan ngelamar di situs2 loker atau kalau perlu jadi pengusaha sekalian ya kak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh kasian yg kasih rekomendasi yah kak tya, bisa jadi dia tdk lagi dipercaya untuk rekomendasi org lain lagi kan,,, thanks sharing ya kak

      Hapus
  21. Serba salah juga, ya kalau ditanya ada lowomngan kerja atau bukan. Membawa orang untuk bekerja di tempat yang sama memang betul harus siap kalau ternyata nggak sesuai dengan ekspektasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak windu, siap ngajak orang dikantor sendiri berarti siap mental juga kalo terjadi hal-hal tak sesuai ekspektasi

      Hapus
  22. ini pertanyaan yang lumrah di grup chat teman kuliah. Saya cuma bagian baca soalnya lebih suka freelance :D

    BalasHapus
  23. Aku juga mba termasuk orang yang gak berani merekendasikan orang. Jadi klo ada yg tanya, ya aku minta mereka buat surat lamaran dan nanyi aku yang teruskanke bahian HRDnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah aq seringnya juga begitu mbak wian

      Hapus
  24. Huhu aku pun yang pekerja freelance suka ditanyain lho ada loker apa ga,, agak risih juga sih terus bukanya ga mau banti tapi ya kalau nanya kaya gitu kan ada etikanya ,,misalnya nanya apa kabar dulu kek hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal yang nanya sudah tahu freelance yah kak, tapi masih juga dapat pertanyaan ada loker apa gak ?

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik