Daycare 101 : Menggigit Teman dan Libur Kepanjangan

September 26, 2017

Sebelum banyak cerita-cerita tentang daycare saya mau kasih tanda dulu kalau mulai bulan September 2017 ini, saya akan update cerita tiap bulan selama zaidan di daycare. 
Bulan september adalah bulan kedua zaidan di daycare dan bulan ini di buka dengan tragedi.

Hihihi... bundanya lebai.

Tragedinya adalah Zaidan menggigit temannya, nggak tanggung-tanggung dua orang sekaligus dihari yang sama. Yang perempuan di gigit di pergelangan tangan kanan dan yang seorang laki-laki digigit di dada kiri apa kanan gitu saya lupa. Miss-nya bilang gigitannya sampe membekas biru.

Huhuhuhu !

saya kaget, langsung panik tapi masih bisa pasang muka pura-pura tenang pas di kasih tahu sama miss-nya ketika sore hari menjemput pulang di daycare. Nggak percaya kok anak saya bisa begitu.

Pertanyaan di kepala saya muter berulang-ulang : kok bisa ? Kok bisa ?

Zaidan selama ini nggak pernah menggigit siapa pun, saya terus berusaha mengingat-ingat apa yang zaidan tonton selama ini atau siapa yang mungkin bisa ngajar-ngajarin tapi seingat saya nggak ada yang ngajarin atau melihat tontonan yang mungkin ada adegan seperti itu atau mungkin melihat temannya ada yang seperti itu.

Saya kepikiran banget. Banget.

Saya bahkan sampai mikir dan takut kalau gara-gara hal tersebut zaidan nggak boleh dititip di daycare lagi karena kemarahan dan keberatan dari orang tua yang anaknya digigit sama zaidan. Masalahnya zaidan kan anak baru, anak baru dan sudah nakal seperti itu akan buat was-was orang tua yang sudah merasa aman meninggalkan anaknya di daycare tersebut. Saya tahu orang tua kedua anak tersebut, namun saya jarang bertemu dengan mereka.

Saya nggak marah ke Zaidan, karena setelah di ceritakan sama miss-nya dan ketemu sama anaknya, mukanya seperti ketakutan dan mikir kalau bundanya akan marah, karena sepertinya dia tahu dan sadar dia salah dan sudah nakal, ditambah tumben sekali ketika Zaidan melihat saya dia langsung minta pulang, nggak seperti yang biasanya.

Namun diperjalanan pulang saya terus-terusan ngomong sama zaidan "nggak boleh gigit temen, nggak boleh jahat ke temen, harus sayang ke semua temen. Lanjutin juga dirumah saat bertemu ayahnya saya memberitahu ayahnya, memaksa ayahnya untuk ngomong yang sama ke zaidan.

Ke esokan paginya di daycare saya pesan ke miss-nya untuk lebih memperhatikan zaidan agar tidak mengulangi lagi. Miss-nya yang lain pun memberi tahu kalau kemarin saat menggigit zaidan mungkin hanya gemas saja, karena ketika terjadi mereka bertiga bermain bersama di tempat mandi bola tidak berantem atau ribut satu sama lain.

Saya agak lega mendegar cerita itu, dan Alhamdulillah tragedi gigit gemas ini hanya sekali terjadi dan nggak terulang lagi. Orang tua anak-anak tersebut pun tidak ada yang komplain, mudah-mudahan seterusnya selama Zaidan di daycare akan baik-baik saja, yah walaupun kenakalan sudah pasti tidak bisa di hindari tapi bisa teratasi.

*** DONE ***

Nah Awal bulan ini juga umat muslim merayakan hari raya Idul Adha, saya seneng karena kebetulan liburnya di hari jumat jadinya long weekend, saya pun ambil cuti sehari sebelum hari raya, biar makin jadi liburnya, huhuyyy... nggak deh sebenernya karena mau bantu mama masak-masak dirumah.

Namun ternyata daycare Zaidan pun libur lebih awal 1 hari, nggak jadi bantu-bantu masak dan di tambah pula 1 hari setelahnya daycare-nya masih libur. Akhirnya saya bingung karena nggak ada yang bisa di titipin Zaidan di hari senin itu. Mana awal bulan pula, loading kerjaan lagi banyak-banyaknya, nggak mungkin saya nggak kerja. 

Akhirnya saya kekantor pagi-pagi sekali seperti biasa, gerabak-gerubuk ambil kerjaan, buru-buru narik data dan langsung pulang jam 10 pagi, kerjain beberapa laporan yang bisa di kerjain dirumah sambil nemenin zaidan main dan nonton. Untungnya Zaidan nggak terlalu mengganggu saya dan orang kantor saya yang diluar kota pun nggak masalahin pas mereka telpon saya ada suara zaidan atau saya slow respon di WA. 

Setelahnya saya minta jadwal libur daycare, jaga-jaga biar nggak terjadi dua kali yang seperti ini, karena sejujurnya walau lingkungan kantor saya, baik itu bos atau partner kerja memaklumi keadaan saya sebagai working mom. Saya tetap merasa tidak maksimal dalam bekerja bila seperti itu.

Total bersama Zaidan jadi 5 hari,,, panjang banget deh. Saya seneng sih ada banyak hari bersama Zaidan dan kita bisa main all day long, tapi rencana saya yang sesungguhnya gagal total. 

Yang saya takutin juga karena kelamaan libur dan sama bundanya melulu, Zaidan jadi mogok ke daycare dan kejadian di hari pertama pas masuk kembali ke daycare, ayahnya telat sampai kantor karena Zaidan nggak mau ditinggal. Kalau perginya sama saya, yang terjadi pasti saya nggak kekantor. Libur lagi. ampun deh !

Libur kalau begini jadi bermasalah yah, padahal seharusnya ini enak banget karena liburnya yang kepanjangan.



loph,
Maya Rumi

You Might Also Like

10 comments

  1. Aihh saya baru mau bikin di blog 'what to do saat anak mengigit atau memukul teman' krn anak saya jg prnh gigit teman paudnya hehehe. ternyata anak umur 3tahunan itu punya sense of belonging yg tinggi kl anak saya krn rebutan sesuatu. Itu sih hal yang normal ternyata mbak pas saya tanya sama temen yg pnya anak sepantaran. Untungnya anak umur segini bisa dibilangin kl hal itu ngak baik. Semoga anakmu bisa betah di daycare ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak ini komennya bikin aq lega deh, ternyata bukan cuma anakku yg seperti itu, bikin yah mbak postingannya.. anaknya sudah betah di daycare, mudah2an sih bisa terus.. makasih mbak turis sudah mampir

      Hapus
  2. Anakku yang pertama, suka gigit adiknya. Katanya gemes. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. gigit gemes yah mbak.. suka gigit temennya juga gak mbak ? kl sm ade masih gak apalah yah, kalo anak orang lain yg di gigit kan, bikin emaknya gak enak..

      Hapus
  3. insiden dan tragedi gigit-gigitan memang lumrah yaa di kelas PAUD dan TK kecil ..alhamdulillah di sini selama anak-anak di pre-K maupun K tidak ada insiden gigit-gigitan di kelas Obi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ternyata lumrah yah mbak, jd ngeri tar anakku yg gantian jd korban gigit gemes.. Terima kasih sharing mbak

      Hapus
  4. hiks.. Raya malah korban digigit temennya di daycare may.. :( 2 kali digigit karena temennya mau ngambil mainan yg lagi dipegang raya, tapi ngga bisa.. sedih deh liatnya, mana bekas gigitannya parah & berbekas.. udah gitu ngga ada tindakan dari daycarenya, plus ibu anak yg gigit jg ngga minta maaf or sekedar basa basi ke aku buat nanyain keadaan raya.. Akhirnya aku pindah daycare karena ngga sreg dgn cara mereka menangani urusan kyk gini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduhh kasian raya 2 kali pula di gigitnya... Untungnya daycare zaidan missnya pd cpt tanggap jd aman sih mbak

      Hapus
  5. Apa mungkin teman nya yang membuat zaidan ga nyaman sehingga zaidan menggigit temannya itu mba? Mungkin kita ga bisa menyalahkan anak kita sendiri, siapa tau malah temannya yang bandel hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin juga sih mbak asti, tapi kata miss-nya zaidan main sm 2 temen dekatnya di daycare, yg emg tiap hari mainnya sm mrk.. makasih mbak asti sudah menenangkan bunda zaidan yg baper krg gigit gemas.. hihihi

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik

part of