3rd Page : #ChefAyah

Juli 11, 2017

Seperti yang sudah saya ceritakan di posting bulan lalu, selama ramadhan mama tidak tinggal dirumah, karena sedang dalam penyembuhan dari sakitnya, sehingga otomatis tidak ada yang masak untuk kita, terutama saat sahur, karena kalau untuk berbuka puasa emang paling enak jajan diluar, karena jajanan enak dan menggiurkan banyak banget bertebaran di pinggir jalan.
Oiya saya dan suami jarang makan malam setelah berbuka puasa, kita hanya makan lontong 2 atau 3 (ini porsi suami saya) ditambah gorengan dan es buah, cukup kenyang sampai besok pagi waktunya sahur. Jadi maksudnya saya dan suami nggak seperti orang berpuasa kebanyakan yang makan malam setelah sholat tarawih.
Baru di hari ke 5 puasa saya mulai merasa uang kok yang cepet banget ngalirnya, hampir habis kepakai buat jajan makanan buka puasa dan beli masakan buat sahur di warteg, di rumah makan padang, atau pesan makanan online. Pokoknya pengeluaran mulai tidak jelas. Akhirnya di hari ke 6 saya belanja di warung sayur dekat rumah dan minta #chefayah buat masak. Suami saya lebih pintar masak dari pada saya, bahkan saya belajar masak nasi di magic com dari dia, hahaha. Rejeki saya yah punya suami yang bukan cuma bisa masak tapi hobinya masak.
Untuk hobi masaknya #chefayah ini sudah saya tahu dari kami pacaran, karena dulu saat masih pacaran dia pernah buatkan saya cookies yang buat temen-temen perempuan saya dikantor pada minta dibikinin juga sama dia, makanya juga saya julukkin #chefayah biar dia makin rajin masak sebenernya, strategi istri bikin ge-er suami dengan julukan tersebut. hahahhaa
Jadi #chefayah nih nggak cuma bisa masak tapi juga suka baking, walau ada beberapa kali gagal baking tapi dia termasuk yang kekeuh buat nyoba lagi dan lagi sampai dia berhasil, dan saya serta semua orang dirumah dengan senang hati menikmati segala hal yang di masak olehnya dan setelahnya bila masakan tidak memuaskan kami akan dengan sangat jahatnya berkomentar ini itu dan lagi-lagi #chefayah malah makin jadi demen buat masak alih-alih dia menyerah.
Hobi masak bukan berarti hobi beres-beres loh, dan ini terjadi pada #chefayah setiap kali dia habis mengeksekusi satu resep di dapur, dapur akan menjadi seperti kapal pecah, berantakan dimana-mana dan ini yang bikin saya, adik bungsu saya dan mama (kita tinggal serumah) sering malas kalau dia lagi rajin nyobain resep baru. Malas kitaa beresin dan nyuci peralatan masaknya dia, karena kadang #chefayah ini bertingkah seperti pro chef semua alat di keluarkan dan dipakai, dan dia cuek saja walau sering kita omelin karena meninggalkan dapur dalam keadaan berantakan, cuma senyum-senyum saja.
"yah, nasinya kok lembek banget sih ?" tanya saya pada suami yang lagi masak buat sahur.
"masa sih, padahal aq masak nasi takarannya sama seperti biasa" jawab suami menjelaskan.
Lalu bergantian saya, bapak dan adik mengambil nasi tersebut dari magic com.
Melihat keadaan nasi di piring masing-masing saat makan sahur adik saya bilang mungkin berasnya nggak bagus seperti biasa jadi nasinya lembek banget walau dibuat dengan takaran yang sama atau karena teplon magic com-nya yang dipakai udah jelek, karena kebetulan masak nasi pake teplon lama. saya cuma mengiyakan sambil manggut-mangut mendengar celoteh adik saya.
Namun yah dalam hati ngebatin "padahal lauk sahur hari ini banyak dan enak-enak eh nasinya macam bubur kasar seperti di rumah sakit" tapi yah habis juga nasi sepiring itu. Daripada besok seharian puasa kelaperan kan, lebih nggak enak, mending makan nasinya yang nggak enak cuma sebentar saja kan.
Besoknya pas buka puasa, hanya ada saya dan bapak, karena adik dan suami belum pulang kantor, dan dari bapak saya pun tahu kenapa nasi saur lembek banget, karena yang di masak sama suami itu ternyata bukan beras melainkan ketan.
Hahahaha
saya kira bapak bercanda, kok bapak bisa mikir hal tersebut. Bapak tahu karena melihat karung beras kok masih terikat rapi pagi ini sebelum dia berangkat kekantor, padahal sudah di masak untuk sahur dan akhirnya menanyakan ke suami sebelum berangkat kantor paginya, pembelaan suami karena letaknya ketan bersebelahan dengan beras di kira sama saja, jadi nggak pakai tanya langsung masak aja di magic com.
.. kata bapak baru kali ini makan tumis toge dan ikan bandeng asin goreng pake ketan dan saya pun jadi mengingat-ingat menu sahur saya saat sahur adalah makan ketan dengan tumis kangkung dan cumi asin goreng plus sambal ekstra pedas buatan #chefayah
Mau tahu rasanya seperti apa. silahkan dicoba yah. Kalau mau tahu, tapi sebaiknya sih tidak usah penasaran sampai ingin mencoba, cukup dibayangkan saja lah yah.
Hahahaha. 

You Might Also Like

4 comments

  1. Hahaha, menghibur banget ceritanya mbak Maya. Saya juga yang termasuk ngga pernah masak buat buka puasa, sukanya jajan. Baru deh masak buat sahur supaya lahap makannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. akh senang deh ada yang terhibur sama cerita gak jelas ini,,, makasih mbak edwina sudah mampir di postingan ini

      Hapus
  2. Kalau pribadi kalau masak nasi sukanya agak keras. Tapi gak keras banget, soalnya kalau lembek kurang suka..he

    Pengen bisa jg sih beljar masak lainnya. Biar mudaha aja kalau lagi pengen makan apa, sesekali masak..he

    Tapi gak salah, yang di masak beras..he
    Itu ternyata ketan to, yang dimasak.. :D

    Meskipun seperti itu, tetap sahur itu jadi kenangan yang tak terlupakan ya, Teh, mana ada yang lain sahur pake ketan gitu.hehe

    Salam kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas andi, kenangan yang lucu, hihihi, terima kasih sudah mampir, salam kenal

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik