Hello, Tanjung Pinang

Agustus 06, 2018

Gedung Gongong Tanjung Pinang

Bulan Juli lalu untuk pertama kalinya saya mengunjungi kota Tanjung Pinang. Kedatangan saya kesana tentu saja sebagai perjalanan dinas dari kantor selama 3 hari 2 malam. Walaupun harapan terbesarnya kesana buat liburan di Lagoi Beach Bintan atau di Trikora Beach, realitanya berkata lain. Namun cerita yang saya mau bagi tentu saja bukan cerita kerjaannya, cukuplah saya yang pusing karena kerjaan itu.

Kota Tanjung pinang merupakan ibukota dari Kepulauan Riau dan berada di Pulau Bintan. Untuk menuju kesana dari Jakarta kita hanya bisa menggunakan 3 pilihan maskapai penerbangan yaitu Lion Air, Sriwijaya Air dan Garuda Indonesia yang dalam sehari hanya melayani sekali perjalanan di pagi hari, jadi kalau kesana sudah pasti harus menginap yah.

Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabillilah

Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabillilah

Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabillilah

Namun memang bila ingin pulang hari, kita bisa menyebrang dahulu ke kota Batam dengan kapal ferry, rekomendasi dari teman yang sudah sering bolak balik kota Tanjung Pinang dan Kota Batam, sebaiknya menggunakan kapal ferry Oceana Barunna. Terdapat 21 keberangkatan (jeda keberangkatan setengah jam sekali) dari Telaga Punggur, Kota Batam ke Sri Bintan Pura, Kota Tanjung Pinang di mulai dari jam 7.30 pagi hingga 17.30 sore dengan harga tiket sekali jalan Rp 57.500 dan lama perjalanan sekitar 1 jam. Setelah itu lanjut dengan pesawat terbang menuju kota Jakarta.

Buat saya walaupun keluar kota untuk perjalanan dinas kantor yang selalu di isi dengan meeting dan kerjaan baru kelar larut malam, namun ada hal-hal yang juga menyenangkan. Salah satunya adalah dapat mencicipi aneka kuliner yang khas daerah tersebut. Senangnya saat kedatangan saya sebulan lalu itu sedang musim buah favorit saya yaitu duren atau durian. Ada juga yang suka makan buah ini ? atau malah sebaliknya paling anti sama buah duren karena nggak kuat sama baunya yang harum sekaligus blenger itu.

durian daun tanjung pinang

durian daun tanjung pinang

durian daun tanjung pinang

Durian dari Tanjung Pinang ini berbeda dengan durian pada umumnya yang saya temui di Jakarta ataupun kota lainnya yang di kenal menghasilkan buah tersebut. Durian Daun namanya, berwarna hijau, berukuran kecil, sekilas mirip rambutan duri-durinya itu, dalam sebuah durian rata-rata hanya ada 2 ponge, rasa buahnya manis, tidak ada pahitnya dan yang paling buat saya heran adalah tidak menyisakan bau duriannya dimulut setelah selesai makan dan tidak membuat cepat begah, makanya jangan heran saya bisa menghabiskan lebih dari 5 buah durian.

Durian daun ini hanya ada setahun sekali, berjumlah tidak banyak sehingga harga jualnya pun selangit karena sangat di tunggu-tunggu oleh masyarakat Tanjung Pinang.

Selama 3 hari disana saya sempat juga di ajak keliling kota di sore hari, saya pun mampir untuk berfoto di landmark-nya Gedung Gonggong. Gongong merupakan Salah satu makanan laut yang menjadi favorit disana, namun berhubung saya nggak suka, jadi saya tidak mampir untuk mencobanya.

gedung gonggong tanjung pinang
gedung gonggong tanjung pinang
Yang saya coba justru jajanan sore yang banyak di pinggir jalan sekitar gedung Gonggong yang disebut dengan Taman Tepi Laut yaitu buah jambu biji. Saya kebetulan suka banget sama jambu biji apalagi jambu biji yang nggak ada bijinya atau biasa dikenal dengan jambu kristal. Menurut saya yah ini jajanan pinggir jalan paling sehat yang pernah saya temui, hahaha. Sebuah jambu biji ukuran besar dijual dengan harga hanya 10 ribu rupiah saja, kita bisa memilih yang matang atau yang masih mengkal, setelah dipotong-potong oleh penjualnya bisa langsung dimakan atau juga minta di kasih bumbu garam atau lada putih.




Selain gonggong, yang menjadi favorit adalah sop tulang. Saya pikir yah namanya sop tulang pastilah isinya tulang ternyata itu hanya nama saja, penampakannya justru sop yang berisi banyak sekali daging sapi. Rasa kuahnya enak, terasa sekali kuah kaldunya dan dagingnya empukkk banget, nggak usah pakai usaha buat memisahkan daging dari tulang, istilahnya di senggol sedikit saja dagingnya sudah lepas dari tulang jadi nggak meninggalkan jejak juga di gigi. Hihihi.

sop tulang tanjung pinang

Yang juga khas hanya ada di Tanjung Pinang adalah otak-otak ikan, disini otak-otak dibalut dengan daun kelapa, berwarna jingga terang karena info dari teman yang orang Tanjung Pinang, otak-otak dibuat dengan tambahan cabai merah dan kunyit selain itu juga bahannya tidak hannya dari ikan namun ditambahan dengan cumi-cumi, sehingga rasanya perpaduan pedas dan gurih yang bikin ketagihan.

otak otak ikan tanjung pinang

sop tulang tanjung pinang


Sayang kunjungan saya singkat saja dan padat banget acaranya, sebenarnya ada juga beberapa tempat wisata yang ikonik di kota Tanjung Pinang ini, lain kesempatan saya datang lagi, pasti saya akan bagi ceritanya...

Teman-teman ada yang sudah pernah ke Tanjung Pinang ? sharing ceritanya di kolam komentar yah...





loph,
Maya Rumi 

You Might Also Like

61 comments

  1. mayaaaa aku mau ke tanjung pinaaan ghahahahahaha, asli ngiler liat durennya, aku pecinta duren kelas berat, itu kecil2 bisa abis 10 kalik #gelgh hahahah. Asli ya Indonesia itu kaya banget sama tempat2 menarik & bisa wiskul macem2, sayangnya kadang belum terinformasikan jadi orang2 mah liburan kesitu lagi situ lagi...
    tapi aku kapan ya liburannya hahahah #koktjurhat XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. aq juga pecinta duren mbak sandra, itu makan 5 yang di inget, hahahha.. kalau mau liburan ke tanjung pinang, harus cari info dulu yah mbak lg musim gak duren daunnya..

      iya setuju aq mbak, kalo lagi ke daerah tuh yah, ya ampun indonesia alamnya luar biasa tapi kita malah senengnya jalan-jalan ke negara orang jadinya gak maju2 pariwisatanya dan yang ada ujung2nya dikelola sama orang asing deh.. hikz

      Hapus
  2. kulinernya enak-enak ya mba, itu jambu biji uda lama aku ga makan agak susah cari disni wkatu di Bekasi mah tinggal lari ke Superindo bisa nikmatin itu jambu sekarang mah duh dodoe susah banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. aq juga biasanya beli jambu di kerfur teh, tapi jarang ada memang jambu tuh... makanya kalau ada langsung beli agak banyak dan harganya lumayan mehong kalo di jakarta

      Hapus
  3. Ahhhh postingan ini fix bikin aku ngiler parah, durennya, sop tulangnya OMG.

    www.ursula-meta.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak aq juga masih ngiler liatnya...

      Hapus
  4. Gagal fokus lihat duriannya. Btw mba, makannya sampai 5 buah? wahh nikmat banget ya mba. heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang aq inget sih mbak makan 5 buah durian, tapi kayanya sih lebih deh

      Hapus
  5. Lucu juga ada penampakan gonggong gede, kata suami gonggong memang enak hehehe. Jadinya cocok jadi salah satu ikon Bintan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gongong memang khas dari kepulauan riau (kepri) selain ada di tanjung pinang juga di batam, tapi infonya sih yang paling enak ada di tanjung pinang

      Hapus
  6. Saya malah suka gong-gong, suka pakai banget. Baru tau ada gedung gong-gong di sana. Baru ya mba kayaknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aq pingin nyoba tapi masih nggak berani, pernah makan sekali waktu di batam dan gak suka.. mungkin gedung gonggongnya baru, saya pun baru pertama kali kesana mbak

      Hapus
  7. Kulineran itu memang wajib ya apalagi makanannya menggugah selera semuanya

    BalasHapus
  8. Wajib makan duren kalo ke daerah sumatra hahaa...

    Mupeng sama durennya mba 😋

    BalasHapus
  9. Aku belum pernah ke tanjung pinang, mupeng lihat durian tanjung pinang semoga ada kesempatan suatu saat nanti bisa main ke tanjung pinang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, semoga bisa pergi dengan keluarga yah mbak dewi

      Hapus
  10. asyiknya kerja sambil ngetrip

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambil enaknya aja yah pak, kl ambil pusingnya jadi gak menikmati,, makasih udah mampir

      Hapus
  11. wah mba pastinya kamu seneng banget ya bisa traveling sambil kulinerann di Tanjung Pinang. Mana makanannya terlihat enak-enak ya. Btw, ngabisin berapa duren mba selama di sana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerja mbak sambil traveling & kulineran.. hihihi
      yang diingat sih ngabisin 5 buah duren

      Hapus
  12. Baru denger aja katanya duren tanjung pinang ini beda beneran ternyata ya jadi ngiler nexg mesti k tanjung pinang ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus kesana mbak mutie, biar bisa merasakan enaknya duren daun dari tanjung pinang

      Hapus
  13. kalo dines ke kepri selaluuu jalan2nya ke batam..padahal di tanjung pinang banyak yang bisa di eksplor ya


    aku jujur malah jadi pengen nyobain gonggong mba haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo menurut aq lebih bagus tanjung pinang sih untuk alamnya daripada batam, cuma kalo di batam itu surga belanja yah mbak...

      aq sampe sekarang blm nyobain gongong karena pas liat bentuknya gak kepingin makan, tapi mungkin lain kali kesana harus coba deh

      Hapus
  14. Durennya mantab. Oh iya gonggong itu makanan apa ya?

    BalasHapus
  15. Dulu pernah sekali ke Tanjung Pinang, smoga next day bisa kembali amin

    BalasHapus
  16. aku belum pernah ke Tanjung Pinang nih, kapan2 harus ke sana nih, pengen nyobain durian daunya hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus mbak zata, kalau kesana sekalian ke bintan juga deh

      Hapus
  17. Asiknya bisnis travel gini ya mba bisa sekalian kulineran haratis, minimal selama jam kantor berlangsung ^^, seru juga kayaknya liburan ke tanjung pinang, trus mampir ke batam deh hunting barang2 hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak mir... Tp lg takut nyebrang ke batamnya, laut lagi kurang bersahabat waktu kesana jd langsung balik ke jakarta

      Hapus
  18. jadi pengen ke Tanjung Pinang.. saya penyuka duren ... penasaran pengen nyoba duren daun.. kalo kecil kecil gitu kayaknya saya bisa abis 3 butir sendirian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang mbak yayat kalo cm tiga butir mah... Hihihi

      Hapus
  19. Ya ampun mbak. Makanannya bikin laper mata. Durennya euy kayaknya enak nih. Baru tahu kalau duren disana, kulitnya panjang2. Trus itu jambu bijinya gede2 dan murce2. Jadi pengen kesana deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak aq juga liatnya jd ngiler lagi... Hihi

      Hapus
  20. Makanannya bikin ngiler nih. Sebagai traveler daku malah belum pernah ke tanjung pinang.

    Salam-salaman
    http://www.kompasiana.com/rakyatjelata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mas andri main dong ke tanjung pinang

      Hapus
  21. Waaah asik banget wisata kulinernya apalagi ada buah duriannya unik banget ya...

    BalasHapus
  22. Aku belum pernah ke Tanjung Pinang huhu. Pengen liburan euyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak marga segera di rencanakan untuk liburan

      Hapus
  23. Ya allah kulinernya sungguh menggugah iman! Duren apalagi, bawain satu kak plis

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah bawain kl cm 1 kak putri, mending bawa banyak, krn duren gak boleh dibawa ke cabin hrs msk bagasi

      Hapus
  24. duri duriannya khas sekali, agak panjang dibandingkan yang biasa saya temui :)

    BalasHapus
  25. habis 5 durian? ga bau mulut dan ga panas sih ya, jadi enak-enak aja makan durian.
    Ukurannya kecil-kecil gitu ya.

    BalasHapus
  26. Itu gedung gonggong lucu ya bentuknya, eh... foto durennya menggiurkan. Jadi pengen.

    BalasHapus
  27. oalaaaah pas banget ini artikelnya. Aku akhir agustus mau nengok sepupi di Batam sekalian liburan keluarga ke Bintan juga. Makasih buat referensi Tanjung Pinang nya... duh, itu durennyaaaaaaaa bikin ngileeeer.

    BalasHapus
  28. Aku belum pernah ke Tanjung Pinang. Pengen.

    BalasHapus
  29. Aku baru tahu nama bandara Tanjung dari tulisanmu ini. Informatif.

    BalasHapus
  30. Nah, biz trip seperti ini yang berfaedah ganda. Kerjanya dapat, jalan-jalan berbonus tulisan di blog.

    BalasHapus
  31. Aku belum pernah ke tanjung pinang ka..walau sempat menjejakkan kaki di tanah Sumatra tapi belum sempat ke tanjung pinang. Duuh liat duren daunnya jadi mupeng deh..kalo di Jakarta jarang ka.

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik