Celoteh Zaidan (1-7)

Desember 31, 2017


Jadi, inilah untuk pertama kalinya zaidan libur panjang dari daycare. Libur natal sekaligus tahun baru, mulai dari 27 Desember 2017 sampai dengan 3 Januari 2018, liburnya sih kalau di hitung cuma 5 hari nggak ke daycare, namun dirumahnya itu udah mulai dari tanggal 23 Desember 2017, hari sabtu totalnya nggak ke daycare jadi 12 hari dan buat saya khawatir banget nanti di hari pertama ke daycare akan ada drama lagi karena kelamaan libur nggak yah ?

Sebenarnya sih daycare nggak benar-benar libur karena masih tetap ada yang datang tapi diberlakukan harga khusus liburan yang harga perharinya lumayan bikin saya nyesek dan itu belum termasuk dengan overtime juga. So, saya milih lebih baik cuti di akhir tahun 3 hari dan gantian di awal tahun ayahnya yang cuti dari kantor selama 2 hari.

Karena nggak ada plan liburan di akhir tahun jadi yah kita nggak kemana-mana sih, lagian selama liburan ini juga pak suami tetap ngantor. Akhirnya yah sama zaidan lebih banyak main dirumah dan saya senang banget karena saya bisa nyelesein baca novel di akhir tahun ini.

Btw, selama full dirumah sama zaidan saya jadi sadar banyak banget hal-hal baru yang terjadi sama Zaidan yang selama ini luput dari perhatian, terutama soal ceriwisnya dia dirumah yang karena kebiasaan selama di daycare sama miss-nya dan teman-temannya juga.

01. Lagu kedua yang zaidan bisa nyanyikan adalah burung kaka tua, setiap ada kesempatan dia selalu nyanyi lagu ini, saya sama ayahnya sampai bosan dengernya.
Z : Bunda nyanyi burung kakak yuks ?
B : *nggak jawab tapi ngelirik doang*
Z : Nggak ahhh...
B : *ngikik karena zaidan nanya sendiri, jawab sendiri*

02. Zaidan sudah bisa pee dan pup di toilet, lucunya tiap kali pup dia punya kebiasaan memberikan pengumuman ketika sedang saya bersihkan p*nt*tnya.
Z : hai teman-teman, aq habis eei di toilet, aq hebat...
B : *kelakuannya ini bikin saya selalu ngakak dengernya*

03. Zaidan banyak belajar lagu anak-anak di daycare salah satunya yang jadi favorit adalah lagu baby finger.
Z : bebi singai, bebi singai where ar yu
Uyaya.. diyaya.. how do do you
B : *lagu itu seharusnya adalah : baby finger, baby finger, where are you ?. Here i am, here i am, how do you do.

04. Zaidan lagi belajar membedakan warna, sudah bisa memisahkan warna namun masih sering salah untuk penyebutan, jadi sering main tebak-tebakan sama ayahnya pake kartu.
Z : ayah, ini warna apa ?
A : warna kuning
Z : kalau ini warna apa ?
A : warna hijau
Z : pinter ayah sambil ngasih jempol
A : *bengong muka cengok*
B : *ngakak*

05. Kegiatan yang paling zaidan nggak suka itu mandi, jadi lama banget kalau ngajakin dia mandi jadi saya nggak pakai bahasa mandi kalau ngajakin dia mandi.
B : mandi yuk zi ?
Z : nggakkkk... terus dia lari-lari, menghindar dari saya.
Z : zidan gak mandi bunda, Zidan main air aja, sambil nangis dan teriak
B : cuma basahin kepala sama badan aja, ok. *sambil bukain baju dan ngajakin masuk kamar mandi*

06. Zaidan merasa di sudah nggak bayi, jadi dia nggak suka kalau di bilang bayi
Z : bunda nih sama ayah sama dede bayi *ngasih lihat foto kita bertiga di kolam renang*
B : itu kan kamu waktu masih dede bayi
Z : nggak, aq nggak dede bayi, aq nggak mau bayi

07.Ada aktivitas yang kita lakukan berulang dalam sehari tapi zaidan belum mengerti hal tersebut.
A : zi, sholat di masjid yuk sama ayah
Z : tadi zaidan udah sama bunda 
B : kapan ?! *mikirin, kapan sholat dimasjid sama bunda*
Z : tadi sama kiya sama ante 
B : hahaha, tadi kan solat zuhur sekarang solat maghrib

Bener kalau ada yang bilang usia 3 tahun anak-anak itu paling gemesin, sekaligus cobaan banget untuk orang tua, karena zaidan sudah jadi benar-benar copy paste semua hal yang dia lihat dan dia tahu nggak cuma dari orang tua, tapi juga dari orang sekitarnya.

Dari situ saya jadi belajar lagi terutama untuk berkata-kata dengan baik, nggak kasar, untungnya sih saya juga emang nggak biasa ngomong dengan bahasa kebun binatang jadi lebih gampang ngusahain agar zaidan tidak terpengaruh untuk ikutan berbicara yang tidak seharusnya. Namun kadang saya sudah jaga-jaga eh tahunya dari lingkungan ada saja yang bikin saya nanya : "duh dia belajar dari siapa ngomong seperti itu?" dan kalau sudah seperti itu saya harus tetap tegas untuk hal-hal yang memang harus di disiplinkan.

... dan itu usahanya luar biasa banget deh, bener-bener ngasih cobaan, saya jadi mikir "nggak heran banyak orang tua, terutama bunda yang suka melakukan kekerasan ke anaknya, karena ternyata anak benar-benar jadi ujian"

So, buat para ayah penting banget untuk selalu mendukung istri dalam pengasuhan dan pendidikan anak, juga kalau bisa tuh peka untuk segera membantu agar istri tetap waras dalam perannya sebagai bunda.

Ok, random yah cerita #daycare101 zaidan kali ini, cukup sekian deh. Sampai ketemu di cerita tahun depan.

You Might Also Like

8 comments

  1. Aihhh lucunya coletahan anakmu mbak, kadang emmang tidak terduga ya heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak ada-ada saya yang bikin kita senyum-senyum sampai ngakak juga dengernya

      Hapus
  2. Hahahahaha, cuma basahin kepala dan badan itu namanya mandi, Mbak.. Ngakak aku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, cara lain mbak biar nggak bohong sama anak tapi nggak jujur banget juga..

      Hapus
  3. wkwwk hi Zidan hebat ih uda bisa pup ditoilet yah yeay tepuk tangan 🤣😂

    anakku dulu masi bisa diatur skrg usia 4 dan mau pny adik ya amlun gemes banget mba ada aja ulahnya bikin emak darting 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak herva, iya aq juga darting sama anakku. Mulai susah nurut sama omongan bundanya

      Hapus
  4. anakku sangat menikmati liburannya, karena sehari-hari sekolah trus langsung penitipan, sama seperti daycare

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak kalau seperti itu yah mbak anaknya, bundanya pun bisa tenang

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik

part of