5th Page : 2017 C A P E K

Desember 31, 2017



Setiap akhir tahun rasanya kok cepat sekali yah, kok sudah mau ganti tahun lagi yah... ? Terus flashback, ingat-ingat tahun ini ngapain aja, resolusi 2017 terealisasi apa nggak yah ? Namanya juga manusia boleh berencana, karena pada akhirnya sang sutradara hidup juga lebih tahu yang terbaik untuk kita, jadi pasti ada yang kita inginkan, kita harapkan, kita cita-citakan atau yang paling kita nggak inginkan, yang paling kita nggak harapkan, atau yang nggak pernah kita cita-citakan bisa terjadi atau terwujud di tahun ini. Apapun itu pada akhirnya alhamdullilah, puji syukur tahun 2017 terlewati.

... and finally one word for this year is C A P E K

Dari sekian banyak kata, kok kata yang terpilih malah itu. Yah gimana ngerasanya di akhir tahun ini seperti itu dan yang terpikir saat menulis ini yah itu.

Apa aja yang buat capek yah ? Diurut-urut sepertinya kerjaan deh, tahun ini tuh kerjaan seperti nggak ada habisnya, udah di kerjain nggak berkurang tapi malah bertambah, padahal tiap bulan sebagian besar sih pekerjaan ulangan dari bulan sebelumnya, tapi printilan yang menyertainya deh kayanya yang bikin punggung pada sakit tiap bulan.

Tepar banget deh tiap kali awal bulan, walau udah nggak pernah lagi lembur pulang malam kalau kerjaan numpuk di awal bulan karena udah buat antisipasinya, tapi efek sakit punggungnya masih tetap ada. Saya pikir sih, karena pressure-nya nggak ke angkat tiap kali ngerjain laporan-laporan. Usaha santai tapi tetap fokus ketika kerja masih belum maksimal.

Mudah-mudahan tahun depan bala bantuan akan datang, jadi bisa sharing kerjaan, nggak stuck di saya aja. Terus bisa ngerjain project atau program baru, its been 5 years with the same jobs, its time for new challange.

Terus yang bikin capek juga, setelah urusan kantor yah kehidupan rumah tanggalah yah... Alhamdullilah tahun ini, saya sama pak suami sudah mengarungi bahtera rumah tangga selama lebih dari 6 tahun, unbelievable !!!

Temen-temen saya selalu nanya ke saya, gimana bisa adem ayem sama suami nggak ada ribut-ribut. Lah itu mah yang terlihat diluarnya saja, aslinya kita juga penuh drama, but we are both having commitment not to share our marriage life for public consumsion, terutama not to update-update status di media social, ketika kita sedang ribut-ribut.

Tahun ini saya lebih banyak berfikir positif tiap kali lagi nggak sejalan sama pak suami, lebih milih untuk me time terus mikirin semuanya sendiri, nenangin diri dan ketika balik lagi ke suami like nothing happen to us. Setelah merasa cukup cooling down baru deh di omongin lagi dengan nada bicara biasa aja, nggak pake marah dan hasilnya yah lebih enak menyelesaikan masalah. Jadi tiap kali ada masalah saya keep dulu sendiri, tapi pak suami tahu saya marah, saya nunggu waktu dimana kemarahan nggak lagi ada di ubun-ubun.

Pakai nangis nggak may kalau lagi ribut sama pak suami ? Namanya aja perempuan aquarius yang katanya sensitive, seringnya sih nangis bombay, cuma buat ngeluarin emosi aja, biar nggak keluar dalam bentuk makian secara lisan maupun tulisan, yang takutnya nanti saya sesali jadi Kalau udah nangis biasanya ya udah emosi pun keluar bersama dengan air mata.

Mudah-mudahan tahun-tahun berikutnya cekcok rumah tangganya berkurang, karena kan maunya yah didunia ini sama pak suami satu ini saja, dan kalau kita dikasih umur sama dengan Nabi Muhammad SAW kan masih ada 30 tahun lagi (ketahuan deh betapa tuanya saya ) waktu yang panjang banget untuk terus menjaga dan menumbuhkan perasaan cinta yang sama setiap hari.

Terus masalah anak three-nager. Ya ampun yang ini rasanya nano-nano banget. Kadang sebel banget sama balita yang kadang rewelnya ampun-ampunan, tapi kadang love banget ketika dia ngomong terdengar manis dan lucu... pokoknya saya gemesz banget deh.

Enaknya adalah zaidan sekarang sudah bisa di ajak ngobrol ngalor ngidul, jadi kita bisa cerita dan dia nangepin yang kadang tanggepannya bikin saya meleleh dengernya.

"Zi, bunda hari ini capek deh kerja"
Terus dia ngulang kata-kata saya tadi dengan muka yang perhatian
"Bunda mau apan" dengan tangan yang udah terbuka 
*apan (pelukan)*

terus dia bilang "zidan sayang bunda" dan itu artinya dia nyium saya banyak banget.

Akh saya senang, capek hilang.

Nggak enaknya adalah ada masa-masa zaidan rewellll banget nget nget. 
Bundaaa
Bundaaa
Bundaaa

Manggil manggil bisa berkali-kali, padahal nggak ada apa-apa.

Kalau ngadepin rewelnya saya biasanya lebih banyak diem, cuma angguk-angguk atau saya tinggal baca buku aja, dia tau kalau saya udah baca buku artinya dia main sendiri.

Capeknya tahun ini juga karena nyokap sakit, lebih capek karena pikiran sih tepatnya. Namun Alhamdullilah, setelah usaha pengobatan selama hampir setengah tahun, tutup tahun ini mama udah lebih fit, mudah-mudahan makin sehat jadi bisa aktivitas lagi seperti tahun-tahun sebelumnya.

Terus apalagi yah tahun ini selain cerita capek itu, oiya tetap bersyukur banyak banget di kasih rejeki bahkan dari beberapa orang yang tak terduga tapi terutama sih ada hal yang paling saya cita-citakan bisa terwujud nanti inshaa allah di 2018. Tunggu ceritanya yah.

...dan terutama rejeki sehat sepanjang tahun ini, jadi walaupun capek dengan hal-hal tersebut saya bisa melaluinya.

Baiklah cukup rekap cerita di 2017-nya, mudah-mudahan tahun baru makin rajin ngeblognya...

Selamat datang tahun 2018.

You Might Also Like

4 comments

  1. Waaa, samaan ya kita udah 6 tahun rumah tangganya. Aamiin, mudah-mudahan bisa sampai lebih dari 30 tahun lagi ke depannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin mbak. Mudah-mudahan rumah tangga samara yah mbak

      Hapus
  2. Alhamdulillah sudah 6 tahun, semoga langgeng. Kalau sedang marahan memang nggak perlu bikin status mengambang multi tafsir. Ntar malah nambah masalah baru dari komentar permirsah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mbak lusi, masalah rumah tangga nggak selesai kalau dibikin status, diomongin langsung biar lebih lega.

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik

part of