Kehamilan Kedua, Kebahagiaan & Kekhawatirannya


Hola semua ?
Apa kabarnya ?
Semoga sehat semuanya yah, Lama sekali nggak nulis, nulis ? curhat kali ah. 

Langsung aja yah mau cerita rapelan selama hampir 4 bulan nggak update blog ini. Hiks, hiks sedih banget, blognya terbengkalai...

Seharusnya akhir tahun lalu hingga awal bulan januari 2019 adalah masa menstruasi saya namun hingga pertengahan bulan januari kok tamu bulanan nggak juga datang. Dag dig dug dong jadinya, perasaan campur aduk deh antara cemas dan senang tapi masih ditahan-tahan senangnya karena bulan sebelumnya hal tersebut terjadi juga, sudah telat 2 minggu eh besoknya saya men's jadi niat ingin cek kehamilan pakai testpack pun saya tunda hingga seminggu kemudian... 

Alhamdullilah, setelah lepas kb 1,5 tahun penantian panjang saya dan pak suami pun berkahir sudah. Akhirnya Allah SWT' mempercayakan kembali kepada kami untuk bisa memiliki anak ke dua. Sesuai dengan rencana saya dan saran mama juga, saya ingin memiliki anak kedua ketika Zaidan berusia 4 tahun, agar nantinya ketika usia sekolah tidak terlalu terasa berat di biaya. Hahaha. Anaknya belum lahir tapi sudah mikirin biaya sekolahnya.

Diawal bulan April ini usia kandungan saya sudah berjalan 17 minggu, sudah melewati trimester pertama. Inilah yang jadi alasan malas selama awal tahun ini. Baru pertama kali merasakan malas karena hamil, bukan cuma malasnya tapi juga mual-mual parah sampai muntah sesekali dan masih banyak lagi keluhan yang menyertai di kehamilan kedua ini, seperti :

  • Sering masuk angin
  • Susah bak
  • Tidak teratur bab
  • Susah tidur 
  • Mimpi buruk
Dikehamilan Zaidan saya tidak merasakan hal tersebut bahkan mengidam pun nggak, yang mengidam justru ayahnya Zaidan. Jadi kaget banget bisa merasakan begini toh kalau hamil yang nggak kebo. Nikmat luar biasa. Oiya saya sempat mikir kan namanya morning sickness terjadi pagi hari aja gitu sesuai namanya, ternyata sepanjang hari sampai mau tidur pun masih sempat oe oe.

Untungnya kalau dikantor nggak terjadi, cuma malas dan lemes aja, jadinya kerjaan sudah dikerjakan tapi kok yah nggak selesai-selesai. lamaaa banget rasanya, makin terasa lamanya karena yang diperhatikan jam pulang kerja melulu. hahaha.

Saking malas dan lemasnya, jadi sering banget absen kekantor, tiap kali pak bos ada dinas luar kota, saya kerja dari rumah, karena udah malas duluan bayangin perjalanan rumah ke kantor dan sebaliknya pas pulang.

Untungnya punya teman kantor yang baik-baik jadi sama mereka di maklumkan yang penting di infokan aja kalo lagi malas datang kekantor dan saking sering izin juga sama pak bos sampai di khawatirkan saya akan resign, karena dipikir sudah nggak kuat kerja karena hamil ini.

Setelah konsultasi dengan dokter keluhan-keluhan normal semuanya, nggak ada yang terlalu serius, alhamdullilahnya nafsu makan masih biasa saja, tetap pilih-pilih sama seperti nggak hamil pun begitu tapi makan apapun bisa di cerna dengan baik, nggak ada makanan yang setelah di makan lalu dimuntahin lagi.

Cuma yah namanya sedang berbadan dua, ada aja yang membuat makanan yang biasanya terasa enak banget di mulut dan di perut ini belum sampai perut aja sudah membuat mata nggak ingin lihat, hamil kedua ini saya nggak suka makan daging, biasanya sop iga jadi favorit, makan bakso pun nggak suka, favoritnya adalah makan sayur-sayuran sama buah-buahan.

Sebenarnya dari kehamilan ini ada yang membuat saya khawatir selama menjalani trimester pertama, halnya adalah karena di kehamilan pertama saya pernah mengalami keguguran saat kehamilan memasuki usia 3 bulan. Jadi sebenarnya ini adalah kehamilan ketiga insya allah anak kedua.

Keguguran yang saya alami dikarenakan kelelahan, bukan pada saya tapi pada calon bayi. Terkait dengan pekerjaan yang memang harus menuntut berpergian keluar kota, cerita singkatnya : saat itu saya pergi ke kota Jambi pp, besoknya masih kekantor seperti biasa, nggak ada keluhan sakit apapun di bagian perut, cuma ingat sekali ketika siang hari ditoilet setelah bak, ada setetes darah di cd yang saya temukan, tapi masih positive thingking aja, nggak kenapa-kenapa,  ternyata esok paginya ketika akan shalat subuh, saya mengalami pendarahan dan akhirnya keguguran .

Dari pengalaman tersebut, saya agak takut kalau hamil muda, makanya sejak kehamilan kedua ketika tahu hamil, saya langsung izin sama pak bos untuk sementara waktu tidak ikut dinas bekerja keluar kota dulu seperti kali ini juga dan dokter kandungan pun langsung meresepkan obat penguat janin sampai usia kehamilan memasuki 4 bulanan seperti : Utrogestan dan Duphaston.





Selain itu saya juga konsultasi dengan dokter kandungan dan baca-baca artikel untuk menguatkan kandungan secara alami melalui konsumsi makanan seperti berikut :
1. Mengkonsumsi Madu
2. Lebih banyak konsumsi sayuran hijau 
3. Kurma
4. Alpukat
5. Seafood
6. Telor 
7. Susu

Tidak lupa juga dengan adanya riwayat keguguran ini saya juga lebih menjaga diri untuk tidak terlalu banyak aktivitas agar tidak mudah atau cepat lelah, menjaga pikiran agar tidak mudah stress dan karena saya kerja pergi dan pulang dengan transportasi motor, ini pak suami selalu dipesan ingatkan untuk bawa kendaraan santai yang penting sampai dan kalau dikantor bye bye deh ke tangga walau cuma 1 lantai.

Alhamdullilah, tri mester pertama kehamilan terlalui, doakan yah semuanya semoga sehat selalu sampai lahiran, terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan, nanti dilanjutkan lagi cerita tri mester kedua bulan depan, mudah-mudahan sudah nggak malas banget.

Sekarang sudah mulai agak rajin sedikit, setidaknya cadebay sudah mau di ajak beberes kamar, karena kamar sudah seperti gudang tumpukan baju yang sudah di setrika sama art tapi nggak masuk lemari tapi bertumpuk dimana-mana, hihihi...






loph,
Maya Rumi








10 komentar

  1. Alhamdulilah mba May ikut seneng, sehat-sehat terus yah sampe nanti berjumpa dengan debaynya :)

    btw aku pas hamil juga malas utamanya malas nyisir dan mandi kalau tidur sih jangan tanya wkwkwkwk tukang tidur banjet

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih teh herva, iya aq juga malas mandi sama nyisir bawaanya pengen tidur melulu, mager banget deh

      Hapus
  2. Sehat selalu, mbak Maya. Semoga lancar kehamilan keduanya ini.

    BalasHapus
  3. Selamat maya! Sehat2 terus sampai hari lahiran ibu & cadebay yaaa :*
    Jadi inget waktu hamil Raya, malah abah yg ngidam makan McD padahal dia sama sekali ngga suka junk food hahahaha. Hati2 ah jangan naek motor lagi, transportasi online ajaaa biar gampang, serem aku kl bumil naek motor :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama yah yang ngidam malah pak suami. kantornya jauh sekali mbak dari rumah kalau dengan motor aja 1.5 jam baru sampe rumah, nggak sanggup kalo harus bawa mobil, insya allah aman dan baik2 aja

      Hapus
  4. Wah ada yang lagi hamil nih ya. Semoga calon dedek bayi dan Bundanya sehat selalu aamiin.

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah, selamat ya mbak. Semoga sehat selalu. Memang benar jangan capek-capek menjelang janin lebih kuat di trisemster berikutnya. Kalau saya dulu awal kehamilan eneg banget sama nasi. Terpaksa makan roti, udah kayak noni belanda. xixixi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mbak malah kadang kita pikir gak capek banget ternyata beda efeknya buat janin yah, aq masih bisa makan nasi dan lainnya.

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik, semua komentar akan di moderasi terlebih dahulu oleh penulis.