Cerita Dari CFD Jakarta 2017

November 06, 2017

cfd jakarta

Setelah lama sekali absen datang ke Car Free Day (CFD) Sudirman-Thamrin. Akhirnya kemarin minggu saya sekeluarga olahraga dan jalan-jalan lagi menikmati pagi Jakarta disana. Seingat saya untuk tahun 2017 ini pertama kalinya deh kami datang ke CFD, mungkin karena sudah terlalu lama nggak kesana yah, banyak sekali perubahan yang terjadi yang saya lihat dan temui.

Pertama, harga parkir mobil-nya bikin kesel. Biasaya suami saya akan memarkir mobil dipinggir jalan depan Grand Indonesia, yang disamping sungai ituloh. kemarin pun begitu. Namun begitu melihat tiket parkir yang nopolnya di tulis tangan sama tukang parkirnya yang kebetulan ibu-ibu bukan bapak-bapak itu saya kaget. 

Kita di suruh bayar 20 ribu. Saya nggak tanya sih itu untuk berapa lama. Sudah kesel duluan, Lah parkir resmi saja hanya 4 ribu per jam dan di CFD paling lama banget juga sekitar 3 jam. Jadi kalau di hitung-hitung paling habis 12 ribu untuk parkir. Nggak mau saya parkir disitu, saya minta ke suami untuk pindah parkir, mending parkir di Sarinah saja, parkir resmi, lebih murah, mobil pun aman. Ibu tukang parkirnya marah-marah, bodo amat deh, Lagian harga parkir liarnya ngegetok banget sih, bikin saya nggak ikhlas bayarnya.

Kalau parkir di dalam Mall Grand Indonesia, lebih jauh jalan keluarnya dari mall, lagian saya bawa sepeda, kalau parkir di Sarinah, lebih dekat ke jalur CFD dan mudah aksesnya. Jadi lebih baik puter balik buat parkir di Sarinah.

cfd jakarta

Kedua, Kemarin itu saya mau bersepeda dengan membonceng zaidan sementara suami mau lari. Dulu itu ada jalur pemisah antara yang bersepeda dan yang mau lari. Saya lupa sih yang bersepeda di sebelah kanan apa kiri. Pokoknya dulu itu rapi. Jalur sepeda isinya mereka yang naik sepeda, pakai rollerblade atau yang pakai skateboard sementara di jalur lari yah isinya mereka yang lari ataupun jalan santai.

Sekarang pemisah itu cuma simbol doang, acak-acakan banget kalau menurut saya. Belum lagi ada yang melawan arah. padahal kan ada jalurnya masing-masing dan setiap jalur itu luas banget loh. Saya yang bonceng zaidan harus sering-sering membunyikan bel sepeda agar orang-orang minggir dan kasih kita jalan, ini yang terjadi malah berhenti melulu karena terhalang jalannya. Banyak yang naik sepeda itu masuk jalur busway biar lebih lancar goes sepedanya, tapi saya nggak berani apalagi bawa zaidan, busway gede banget kan dan jalurnya itu pas-pasan, cuma ada tersisa celah sedikit saja. Kalau kebetulan lewat buswaynya dan bersisian dengan kita, otomatis kita akan terpepet, kalau nggak mau terpepet yah kita harus naikin sepeda ke atas taman yang ada di sebelah kanan kita. Ribet dan nggak aman.

Buat yang belum tahu, selama CFD di Jakarta berlangsung dari jam 6 sampai 11 pagi, di sepanjang jalan Senayan-Sudirman-Thamrin dan berakhir di Monas jalanan tersebut di tutup untuk kendaraan umum maupun pribadi roda empat dan dua. Hanya Busway yang tetap beroperasi karena mempunyai jalur sendiri dan dapat membantu masyarakat menuju ke CFD.

Ketiga, Ini yang paling parah kalau menurut saya, CFD sudah macam pasar tumpah. Lebih banyak orang yang datang untuk jalan, jajan dan belanja daripada orang yang mau olahraga, hal tersebut juga terlihat dari pakaian mereka. Kemarin saya goes sepeda dari depan Starbucks Sarinah sampai Patung Sudirman, sejauh mata memandang di pinggir kanan dan kiri pasti ada yang jualan. Jualannya macam-macamlah. Kalau dulu sih paling banyak yang jualan itu yang di Bundaran HI sama depan sarinah. Itupun lebih banyak yang jualan makanan dan minuman.

cfd jakarta

Keempat, ini saya nggak tahu kenapa bisa terjadi yah, Banyak banget yang jualan dadakan, bukan yang jualan diam di satu tempat, tapi mereka jualan sambil jalan-jalan seperti pedagang asongan, namun kebanyakan yang jualan adalah remaja, mungkin anak sma dan kuliahan. Mereka umumnya jualan air minum kemasan dan makanan. Kreatif sih, ada Jiwa enterpreneur-nya tapi buat saya ini tempat olahraga loh, bukan tempat jualan. Lebih baik sih kita olahraga saja disini bukan untuk jualan.

Empat hal itu saja sih yang kemarin buat saya ganggu banget di CFD yang sekarang, ada yang merasakan hal yang serupa juga gak sih ?! Saya sih pengennya lari atau main sepeda lagi di Stadion GBK tapi saat ini lagi renovasi untuk menyambut SEA GAMES, jadi GBK di tutup untuk umum. Sekarang saya hanya bisa berharap CFD bisa kembali sesuai dengan fungsinya. Mungkin nggak yah ?! 

cfd jakarta





loph,
Maya Rumi

You Might Also Like

20 comments

  1. GAK MUNGKIN. hahaha... karena orang indonesia itu kreative nya diatas rata rata. hahaha... di mana orang berkumpul di situ pasti ada yang jualan. lah acara nikahan aja di kota saya ada hiburan orkes nya di jadikan uang kok. buka lapak di depan rumah manten.

    kalau menurut saya yang seharusnya di perbaiki itu pemisah jalur sepedah dan lari. karena kalau itu sudah terpisah otomatis penjual asongan yang sistemnya mobilitas tidak berani masuk ke tempat sepedah. mau di tabrak? lumayan lho di tabrak sepedah.

    www.ulimayang.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh jawaban mbak uli udah yakin bgt gak bs nih. Bikin tambah males ke cfd. Petugasnya kurang tegas sih kl menurut aq mbak. Jadi pemisahan jalur nggak berfungsi dengan baik dan tukang jualan harusnya di alokasikan yah... Thanks udah mampir mbak

      Hapus
  2. Enaknya bisa sepedaan di CFD. Disini CFDnya diisi orang jualan & panggung :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak lusi, sepedaannya lebih banyak berhenti, itu yg aq foto paling atas udah jam 10 makanya kelihatan sepi enak banget naik sepeda tapi udah panassss..

      Hapus
  3. Ebujet itu parkir kenapa jadi 20rb, mahal anet! Aku dah lama ngga pernah ke CFD lagi, ntah kenapa kurang menikmati hihihihi, terlalu banyak jajanan ntar bukannya olahraga malah ngemil (dan tambah gendut) :D plus abis subuh pengennya tidur lagi aja #pemalesan hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bener kan mbak 20 ribu itu mahal bgt buat bayar parkir. iya aq juga jadi males mbak sandra ke cfd gara-gara lebih banyak jajan drpd olahraga. hahaha

      Hapus
  4. Iya kalau ke cfd mending parkirnya di sarinah thamrin aja, lebih aman dan nggak riweh. Dulu aku jualan yogurt loh di cfd, hehehe

    BalasHapus
  5. Paling bener yah mbak parkir di sarinah, skrg udah gak jualan lg yah mbak ? Wuah aq sm anakku suka tuh yoghurt. Thanks udah mampir mbak

    BalasHapus
  6. Wah, 20 rebu? Mahal yoo... Nggak kira-kira sih ngasih tarif itu.
    Aku biasanya jalan kaki sih mba kalau ada CFD di kotaku yg dulu, atau naik motor aja, menghindari parkir. Hihi
    Kalau masalah dagangan itu budaya ya mbak. Tapi senenganku itu, habis olahraga, makan. Gimana perut tak makin seksi huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak mahal parkirnya trs Karena ke cfd bawa sepeda jadi bawa mobil, soalnya kl goes dr rumah bs gempor.. Hihi jauh mbak.. Aq jg seneng mbak abis olahraga makan, biar ada tenaga lg *alasan

      Hapus
  7. Sampai saat ini aku belum pernah nyobain CFD di thamrin hehehe.. kayaknya seru juga sih, tapi mengingat parkiran nya nggak deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. mbak asti langsung males karena parkirannya

      Hapus
  8. Saya seringnya CFD mentok dari Senayan ke Simpang Susun, mbak. Kayaknya masih nyaman sih, yang jualan rata-rata di sekitar fX dan jalan Pintu I tersentral di sekitar sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aq belum pernah nyoba tuh mbak dari senayan sampai simpang susun, boleh juga deh dicoba, tq infonya mbak edwina

      Hapus
  9. Asyik banget. Jadi pengen. Udah lama nggak jalan2 sekeluarga. Lha masih sibuk masing-masing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aq juga nyempetin sebulan sekali aja mbak

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini dan meninggalkan jejak komentar yang baik